Recent Posts

Saturday, 26 January 2013

Seindah Cintamu




Bab 25

JOHAN menunggu Julia balik dari kerja sejak pukul 5 petang lagi tapi sehingga maghrib Julia masih belum tiba lagi. Johan keresahan sendirian di kondonya yang sedang risaukan keadaan Julia.
          Hampir jam 8 malam barulah Julia tiba di kondonya, itupun dia tidak perasankan diri Johan yang sedang menunggunya pulang di sofa ruang tamu. Di tangan Julia ada bungkusan makanan yang dibeli dalam perjalanan pulang.
          “Kenapa baru pulang sekarang ni?”
Tersentak Julia bila Johan menyergah dari belakangnya. Julia menarik nafas panjang dan mengurut dadanya perlahan. Johan suka benar menyergahnya begitu, kalau jantungnya tidak kuat dah lama dah dia jalan agaknya.
          “Abang, kan Ju dah pesan, jangan sergah orang begitu. Nanti kalau dia sakit jantung macam mana. Ni Ju belikan nasi goreng untuk kita berdua. Beras kan dah habis jadi Ju tak sempat nak pergi beli.
Ni pun tadi kat restoran hujung jalan tu bukan main ramai lagi orang. Padahal nak beli dua bungkus je untuk kita berdua tapi menunggu macam nak beli untuk sepuluh orang makan. Abang tunggu sekejap, Ju nak mandi dan solat dulu.”
Julia terus masuk ke bilik dan meninggalkan Johan yang tidak sempat berkata apa-apa. Johan hanya memerhati sahaja tingkah lakunya. Beras yang dikirimkan dari Rusdi petang tadi pun segera disembunyikan di dalam cabinet dapur.
          Julia segera mandi dan bersembahyang kerana tidak mahu Johan yang mungkin sedang lapar menunggunya lama. Rambut disisir rapi dan dia mencalitkan sedikit minyak wangi pada pangkal dada dan pergelangan tangannya. Cantik di depan suami adalah perkara yang wajib dipenuhi bagi semua isteri di dunia ini.
          “Abang, jom makan. Kejap, Ju ambilkan air mineral.”
Johan yang sedang menonton siri kartun Detective Conan segera menekan suis tutup pada pemain DVD.
          “Nasi apa ni?”
          “Nasi goreng pattaya. Sedap tau, marilah abang duduk sini.”
          Julia menarik keluar kerusi agar Johan boleh duduk di sebelahnya. Selalunya dalam tv, orang lelaki yang berlagak macho akan menarik kerusi agar orang perempuan dapat duduk. Berlainan pula dengan situasi Julia.
          “Abang, makanlah.” Julia menghulurkan sudu ke tangan Johan.
          “Kerja???” Johan hanya menyebut sepatah perkataan sahaja sambil memandang ke arah Julia.
          “Erm, kerja okay tadi cuma first tu kekok sikit. Yelah selama ni mana pernah jumpa dengan pelbagai orang kan. Rasa gugup tu, takut pun ada.” Julia hanya tersenyum sambil menyuapkan nasi goreng itu ke mulutnya.
          “Abang nak tahu lagi, tak pastilah abang faham ke tak. Kan Ju belajar dalam bidang akaun dulu masa kat U, tapi bila dapat kerja hari kena buat design untuk syarikat. Nak suka pun ada bila ingat balik.
Mujurlah ada seorang ni, nama Mardhiyah. Dia yang banyak tolong Ju tadi, ajar Ju lah tadi cara nak guna software design. Belajar benda baru ni best jugak tahu abang.”
Johan hanya tersenyum nipis mendengar cerita Julia, dia sudah tahu dari awal lagi.
Julia hanya tersenyum sambil mengunyah makanan dalam mulutnya. Sebelum balik tadi pun, Mardhiyah menyerahkan sebuah komputer riba milik syarikat untuk dia memahirkan menggunakan software design. Tapi komputer riba tersebut hendaklah diserahkan kemudian setelah dia mahir kelak.
“Ju dah ada laptop sekarang ni. Tapi laptop syarikat jelah. Kena simpan leklok. Nanti rosak atau hilang ke kena ganti kan, abang. Yelah barang tu bukan barang kita pun.
Pinjam sekejap je. Ju ingat lagi zaman belajar dulu. Orang lain buat kerja dalam hostel je sebab diorang ada laptop, Ju pulak kena berulang alik dari hostel ke pustaka sebab kita takde laptop.”
“Kenapa tak beli?” Johan menyoal Julia.
Bukan ke laptop sekarang adalah satu keperluan ke terutamanya untuk pelajar di peringkat Universiti.
Jangankan pelajar Universiti, di Terengganu pula setiap pelajar darjah enam akan diberikan e-book dan pelajar yang berusia lebih dari 12 tahun akan diberikan laptop mini seperti Hp notebook mini. Semua kemudahan tersebut dapat membantu untuk meningkatkan prestasi kecemerlangan pelajar.
“Kenapa tak beli? Haih… Entahlah abang. Mak Long dulu langsung tak tanggung Ju masa Ju belajar. Ju dapat ptptn untuk teruskan sambung belajar. Atas keputusan yang cemerlang tulah, dari pinjaman menjadi biasiswa.
Kalau masih pinjaman mungkin Ju dah kena saman agaknya sekarang ni. Yelah, tak kerja pastu pinjaman tak boleh nak bayarlah. Nasib baiklah jadi biasiswa, tak terbeban sangat.”
Johan terus menyuap nasi yang seterusnya sambil mendengar setiap butir bicara dari mulut Julia.
“Pastukan hari pertama ni dah ada orang bertanyakan status Ju tahu, abang. Mujurlah Ju dah kahwin, kalau tak mesti ada yang mengacau.”
Julia tidak menghabiskan ayatnya dan memperjelaskan siapakah yang bertanyakan status dirinya iaitu Mardhiyah.
Dan ayat itulah yang paling Johan tak suka mendengarnya.
‘Dah habis semua pekerja perempuan ke dalam syarikat dia tu sampai Julia yang baru masuk kerja ni pun ada yang nak cuba mengorat.’
Johan menahan gelodak dalam hatinya, risau juga dia andai isterinya dikacau.
Wajah masam Johan ditatap oleh Julia.
‘Abang tahu ke makna cemburu ni, abang? Kalau abang tahu, Julia suka tahu.’ Bisik hati Julia yang melihat dahi Johan berkerut slepas mendengar ceritanya yang cuba diintai oleh rakan sekerjanya.
Tersenyum hati Julia yang melihat Johan seakan semakin normal dari hari ke hari.


JOHAN mengahantar pesanan ringkas ke Rusdi agar lebih mengawasi tindak tanduk Julia dan pekerja lain.
          ‘Kenapa kau pesan begitu kat aku?’ Balasan dari Rusdi terus diterima oleh Johan.
          ‘Sebab bini aku baru cerita tadi yang status diri dia kena tanya. Adalah tu yang cuba nak usha-usha bini aku tu.’ Johan terus membalas dengan cepat.
          ‘Kalau kau masuk kerja, takdenya sesiapa yang berani nak kacau bini kau. Nak mampus ke kacau bini bos. Hahaha.’ Pesanan ringkas yang seterusnya diterima.
          ‘Kalau aku masuk kerja, sah-sah orang yang tanya tu aku pecat nanti. Tu baru aku dengar cerita tu, belum depan mata lagi.’
          Johan dah mundar-mandir dalam bilik tidurnya sementara Julia mula membuat kerjanya yang diberikan oleh Mardhiyah.
          ‘Kau ni, itupun nak marah. Camna dengan bini kau? Dia cerita apa lagi?’
          Johan terus menaip pada skrin smartphone s3nya sebaik sahaja dia membaca mesej Rusdi.
          ‘Mar bagi dia laptop untuk mudahkan kerja dia untuk buat design produk. Bila aku dengar macam tu, aku ingat nak suruh kau sediakan laptop untuk Julia. Boleh?’
          Rusdi yang membaca mesej Johan itu sudah mengerut dahi, ‘Kan dah bagi laptop tu.? Dia terus membalas mesej Johan.
 ‘Bukan ke tu dah bagi laptop kat Julia ke? Sedia yang macam mana lagi maksud kau ni?’
          Johan yang membaca mesej Rusdi terus menelefonnya. Susah dan lambat kalau nak bercakap mengenai perkara penting melalui mesej sebegini.
          Tak lama tu, talian disambungkan dan Rusdi menyambut salam yang diberi oleh Johan.
          “Kau nak sedia macam mana lagi? Tak faham aku.” Terus dia menyoal Johan yang sedang mendengar di sebelah sana.
          “Aku nak bagi sebuah laptop pada bini aku tu. Nanti laptop yang Mar pinjamkan pada dia, dia kena serahkan balik pada Mar. Aku nak kau belikan sebuah laptop untuk dia bagi pihak aku. Aku bagi duit, kau belilah yang branded sikit.”
          “Gitu ke? Aku ingat apalah tadi, nak sedia laptop yang macam manalah tadi. Amboi, sebab bini macam-macam benda kau nak bagi pada dia. untunglahkan dia jadi bini kau. Hahaha.”
Rusdi menggelakkan Johan yang seakan sanggup melakukan apa sahaja untuk Julia.
          “Iyelah, budak sekolah pun sekarang ni dah ada laptop seorang satu, takkan bini aku pun tak boleh. Lagipun senang sikit dia buat kerja.” Johan duduk di tepi birai katilnya.
          “Nantilah aku buat macam yang kau suruh tu. ni anak-anak aku dah panggil ni. Mar pun dah jelling aku semacam aje ni. Aku letak dulu ni. Sorilah tak boleh nak layan kau lama-lama ni.” Rusdi cuba menghalang tangan anaknya yang cuba mencapai telefonnya di telinga.
          “Okay, okay aku faham. Okaylah, bye.”
          “Bye.” Rusdi terus mematikan taliannya.
          Johan tersenyum seketika mendengar Rusdi melayani anak-anaknya sebelum dia mematikan talian panggilan tadi. Dia menyembunyikan telefonnya di bawah tilam katil dan terus keluar dari bilik tidurnya untuk melihat apa yang sedang dikerjakan oleh Julia.

silalah klik di sini... http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment