Recent Posts

Thursday, 2 August 2012

Seindah Cintamu



Bab 12

Pagi keesokannya, Dr. Fazlin dan suami telah berangkat pulang ke KL semula. Untuk singgah lama, mereka tidak mempunyai ruang masa yang cukup. Tinggallah Johan di situ untuk mencari sesuatu yang diharapkan selama ini.
          Johan duduk berteleku sendirian di dalam bilik. Kemudian dia mendengar Mak Mah bercakap dengan seseorang di sebalik pintu yang tidak rapat itu. Dia menjenguk kepala untuk melihat gerangan siapa.
          Lembut suaranya boleh mencairkan hati sesiapa sahaja yang mendengarnya. Dia terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Dia melihat Mak Mah sedang berbual-bual dengan seorang perempuan…
          Dia terkaku seketika. ‘Cantiknya.’ Getus hatinya. Perempuan itu terus memandangnya dan tersenyum. Terselah lesung pipit di pipi kirinya melengkapkan senyuman yang bisa menggugurkan jantung sesiapa yang memandang.
          ‘Ya Allah, wajahnya begitu sempurna sekali tanpa sebarang cacat celanya. Anak sape ni ya, tapi pemakaiannya macam orang gaji rumah orang jer???’ kata hati Johan lagi.
          “Johan, mari sini nak.” Arah Mak Mah bila melihat Johan hanya memandang bisu ke arah Julia. Mak Mah menarik kerusi mengarahkannya duduk.
          “Ju, nilah anak saudara Mak Mah yang Mak Mah ceritakan kat Ju selama ni. Hensemkan…”
          Julia menganggukkan kepalanya. Dia tersenyum lagi.
          “Tapi sekarang ni, dia sakit. Dia tak ingat apa-apa Ju. Perangainya pun macam budak umur 5 tahun…” sambung Mak Mah lagi.
          “Macam mana jadi macam ni Mak Mah??? Ubat nak sembuhkan penyakit ni takde ker???”
          “Entahlah, kata adik dia yang jadi doktor tu, biasanya buat terapi saje. Tapi dah berbulan-bulan masih tak berhasil.” Mak Mah menggenggam erat tangan Johan. Dia mengusap lembut jari jemari Johan.
          “Sabarlah Mak Mah. Kita tak mintak pun nak jadi macam ni kan…” pujuk Julia menenangkan hati Mak Mah yang gundah itu.
          “Kakak… Nak main tak??? Jom kita main cama-cama.” Sampuk Johan tiba-tiba. Jadi pula dia buat-buat pelat. Dia terus menarik tangan Julia mengajaknya bermain bersam-sama.
          Kepala Julia terangguk-angguk jadinya. “Ya, ya. Kita main sama-sama…” tergelak Julia dibuatnya.
          Julia terus mengekori langkah Johan yang sudah menuju ke ruang tamu. Di ruang tamu, Johan mencurahkan semua mainan anak saudaranya yang dipinjam sementara di depan Julia.
          “Kakak main yang ni. Jo main yang itu.” Johan meletakkan kepala kereta api main di atas riba Julia. Sementara dia memegang kereta racing.
          “Salah ni. Kereta api ni dia ada badan-badannya. Kita kena sambungnya semua. Tengok ni, landasan pun ada. Meh kakak buat. Jo tengok ya.” Lincah tangan Julia menyambungkan badan kereta api tersebut dengan menbentuk landasannya.
          Tak sampai sepuluh minit, kereta api serta landasan sudah siap. Julia menekan butang ‘on’ pada kepala kereta api tersebut. Jalanlah kereta api di atas landasannya.
          Johan yang melihat bertepuk tangan tanda gembira. Julia menyambung lagi susunan lego membentuk sebuah rumah. Dia menghulurkan kepada Johan. Johan dengan sengaja melepaskannya jatuh sehingga hancur berkecai. Dia sengaja nak menguji tahap kesabaran Julia melayannya.
          Tapi Julia hanya ketawa dan menggelengkan kepala. Langsung tak marah padanya, tak seperti Fika.
          Dia mebuat balik rumah lego yang dihancurkan oleh Johan sebentar tadi. Bila siap dia unjukkan kepada Johan kembali. Tapi sekali lagi Johan menghancurkannya. Namun, Julia kembali mengutip lego-lego itu dan membinanya semula.
          Tak jemu-jemu dia melayan kerenah Johan. Terusik hati Johan melihat. ‘Tak marah ke kat aku? Dan berapa kali aku buat pecahkan lego tu. Selamba jer aku tengok. Hairan…’ bisik hati Johan.
          Tak percaya dia menengok tingkah laku Julia yang begitu sabar melayaninya.
Timbul idea Johan nak menguji. Sedang Julia membina rumah lego, dia menyepak binaan tersebut. Habis semuanya hancur, tangan Julia turut sakit kerana terkena sepakan itu.
          Hampir menitis airmata Julia menahan sakit. Dia memegang tangannya kuat-kuat. Johan yang melihat kalut sebentar.
          “Kakak, Jo salah. Sorilah kakak.”
          “Tak apa-apa. Sikit je ni. Tak mati pun.” Gelak Julia perlahan. Johan turut ketawa senang.
          Julia hanya memandang sepi ke arah Johan yang sedang asyik bermain. ‘Kesian kat mamat ni. Kesian jugak kat aku ni, nasib baik tak patah tangan aku.’ Julia tersenyum sendirian.
          “Kenapa kakak senyum-senyum???” soal Johan tiba-tiba mematikan lamunannya.
          “Takdelah, kakak cuma rasa kelakarlah dengan Johan ni.” Balas Julia seadanya supaya Johan tidak lagi menanyakan apa-apa. Namun yang terjadi sebaliknya, Johan lebih banyak bertanya.
          Pelbagai soalan yang tak masuk dek akal fikiran pun ditanya olehnya. Mati kutu Julia nak menjawabnya. Akhirnya Julia hanya mendiamkan diri dan tersenyum sahaja.
          Mak Mah muncul dari dapur dengan menatang dulang. “Ju, tadi Mak Mah dengar Mak Nab panggil Ju.”
          “Hah, Mak Long panggil Ju??? Betul ke Mak Mah?” pucat muka Julia. Kalau ditoreh dengan pisau sekalipun, belum tentu ia akan berdarah. Perubahan muka Julia dapat dilihat jelas oleh Johan.
          Pelbagai persoalan singgah di benak fikiran Johan. Johan sedikit sebanyak telah mengetahui tentang diri Julia.
          “Kalu macam tu, Ju balik dululah ya Mak Mah.” Terus tangan Mak Mah disalam dan tergesa-gesa dia pulang.
          “Kenapa dengan kakak tu Mak Mah??? Jo tak puas lagi main dengan kakak.”
          “Kakak kena balik, Mak Long dia dah panggil. Kalu tak balik nanti kakak kena rotan.” Ujar Mak Mah sambil mengintai ke luar tingkap.
          “Kenapa kakak tak tinggal dengan mak ayah dia???”
          “Habis tu, kenapa Jo tak tinggal dengan mama dan papa?” soal Mak Mah kembali.
          “Sebab mama dengan papa tinggal kat oversea. Ohh, mak ayah kakak tinggal kat oversea jugak ya Mak Mah???”
          “Taklah, bukan macam tu. Mak dan ayah kakak dah lama meninggal dunia. Sejak kakak tu umur 12 tahun. Sekarang ni pun kakak dah berumur 23 tahun. Hmm, 11 tahunlah mak dan ayah kakak dah mati.
          Pastu dia kena tinggal dengan Mak Long dia. Kakak tu, dia ada adik tapi lama dah terpisah semenjak mak ayah dia meninggal. Kakak tu sayang sangat kat adik dia. Tapi nak buat macam mana dah terpaksa berpisah.” Cerita panjang lebar Mak Mah kepada Johan.
          Johan menyepikan diri selepas mendengar cerita Mak Mah. Ikutkan hati dia masih mahu bertanya tetapi khuatir pula kalau Mak Mah dapat menganggap yang dia sebenarnya tidak sakit.
          Yelah lagaknya yang suka bertanya mengalahkan orang yang sihat. Johan masih memikirkan pasal Julia. ‘Kenapa dia berpisah dengan adiknya kalu dia sayang sangat kat adik dia? Kenapa Mak Long dia tak menjaga kedua-duanya?’ hairan Johan.


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

P/s: Oh ya, korang klik kat iklan aku kat atas sekali tu, kat sebelah kanan tu, kat bawah ni ea.. Hehehe klik lah, jangan malu-malu..

No comments:

Post a Comment