Recent Posts

Tuesday, 15 January 2013

Kau Minat Aku Ke???





Bab 2

Hidayah termenung seorang diri di tepi tingkap biliknya. Sejak kebelakangan ni, jiwanya terasa seperti tidak tenteram. Anggapannya sesuatu yang buruk akan berlaku kepada dirinya, dia beristighfar kepada Allah.
          “Dayah, kau nak makan tak ni? Semua tengah tunggu kau ni.” Mardhiyah menyedarkan Hidayah dari khayalan panjangnya. Hidayah hanya memandang sepi dengan ajakan sahabatnya itu.
          “Hei, kenapa ni? Macam ada masalah je. Kau tak tak sihat ke?” Terus tangan Mardhiyah melekat pada dahi Hidayah. Hidayah menolak perlahan tangan Mardhiyah dan mengeluh.
          “Haihhhh… Aku tak sedap hati lah. Aku rasa macam ada benda nak jadi ni.” Hidayah memalingkan tubuhnya dan mengadap ke arah Mardhiyah yang merenung tajam ke arahnya.
          “Apa benda pulak ni. Kau ni mengarut jelah. Kau dah telefon mak ayah kau kat kampung? Diorang sihat tak?”
          “Alhamdulillah, diorang sihat.” Hidayah memberikan jawapan positif yang Mardhiyah harpkan.
          “Habis tu apa lagi yang tak kena. Kau ni kuat sangatlah baca novel sampai kehidupan kau pun terpengaruh sama ni haa.” Mardhiyah mula menyalahkan novel-novel cinta kesayangan Hidayah.
          “Hei, takde kaitan pun dengan novel aku dengan hidup aku okay. Aku baca untuk meluangkan masa lapang dan memang novel-novel tu pun ada jalan cerita yang menarik. Kau tak baca mana kau nak faham jiwa pembaca novel ni. Dahlah, kau cakap tadi semua tengah tunggu kan, kau nak makan tak ni?” Berbalik pula soalan yang ditujukan. Kini Hidayah pula mengutarakan soalan itu pada Mardhiyah.
          “Eh, aku pulak yang kena. Kau nikan sukalah nak buat hidup tak senang. Dahlah, jom pergi makan.” Mardhiyah menolak tubuh Hidayah yang berdiri di depan pintu biliknya.
Walaupun Hidayah tersenyum dan bergelak ketawa dengan rakan serumahnya namun hatinya masih gelisah memikirkan apa yang sedang berlaku tanpa pengetahuannya. Adakah sesuatu akan berlaku ke atas dirinya? Itulah persoalan yang sering berlegar-legar dalam fikirannya.

“Along. Tak tidur lagi ke? Dah pukul 2 pagi ni.” Bahunya di tepuk kuat dan tangan itu terus melekat pada belakangnya. Terus Kamil berpaling dan tersenyum nipis. Dia kembali memandang sawah bendang yang terhampar di hadapannya sambil diterangi cahaya bulan purnama. Suasana ketika itu sungguh sepi dan sangat menenagkan.
          “Ayah tengok selepas mak bagi tahu kat along pasal wasiat arwah atuk tu, along selalu termenung kat sini selepas semua orang masuk tidur.” Ayahnya terus duduk di sisinya sambil menikmati juga panorama yang indah itu. Ayahnya juga mula menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang ayah yang prihatin dengan perubahan diri anak-anaknya.
          “Takde apalah ayah. Along cuma suka tengok sawah bendang macam ni. Kat KL tu mana ada semua ni. Semuanya konkrit belaka.” Kamil tersenyum lagi sekadar untuk menyedapkan hati si ayah.
          “Ayah yang sambut along masa along lahir dulu. Along anak ayah. Sekarang ni pun along dah besar dah, dah umur 28 tahun dah. Memanglah ayah takde masa along belajar di perantauan dulu tu tapi beza 23 tahun along bersama ayah dengan 5 tahun along belajar di Jordan jauh dari ayah, ayah masih faham anak ayah.” Mata kuyu ayahnya dipandang sayu apabila seorang ayah sedaya upaya mencuba untuk memahami keresahan anaknya.
          “Ayah. Along cuma terfikir dalam ramai-ramai cucu arwah atuk tu, kenapa along yang terpilih? Ramai lagi cucu lelaki arwah atuk tu, abang Ismail tu dah 30 tahun lebih tak kahwin-kahwin takde pulak nama dia dalam wasiat tu. Lagipun wasiat arwah atuk tu peliklah, boleh pulak suruh kahwin-kahwin ni.” Kamil menyatakan ketidakpuasan hatinya kepada ayahnya. Namun dia tidak mampu untuk menatap mata ayahnya lagi yang seakan sayu melihat dia berada dalam keterpaksaan itu.
          “Kalau along tak nak, ayah tak nak jugak paksa along. Yelah hidup berumah tangga ni bukannya satu perkara yang boleh diremeh-remehkan. Tapi lainlah yang menyuruh tu masih hidup dan bolehlah along menolaknya, ni yang sudah tiada, wasiat pulak tu along tak fikir ke tenang ke arwah atuk kat sana?” Melihat Kamil yang terdiam dan merenung jauh ke arah bendang sawah padi di hadapan rumahnya itu sudah dapat diteka oleh Encik Naim apa sedang difikirkan oleh Kamil.
          “Along dah besar, dah matang, dah memang boleh kahwin pun. Fikirlah along, selagi ayah masih hidup ni, nak jugak ayah melihat along berjabat tangan dengan tok kadi. Bawa menantu sulung ayah dalam rumah ni, ada rezeki boleh tengok cucu sekali. Itu pun kalau umur ayah panjanglah along, nak berangan lebih-lebih ni ayah dah tua. Ajal maut entah bila datangnya mana kita tahu.” Encik Naim menepuk-nepuk bahu anak lelaki sulungnya itu dan bangun menuju ke bilik tidur.
          Kamil memikirkan setiap kata-kata ayahnya itu. Ya, dia akui dia sudah layak untuk berumah tangga tapi kenapa mesti yang dipilih adalah Hidayah. Itu yang dia mampu ungkapkan pada ayahnya agar ayahnya mengerti hati lelakinya itu.

Hidayah gelisah di tempat pembaringannya, peluh mula merencik di dahinya. Gelisahnya dia yang sedang bermimpi sehinggakan Mardhiyah yang sedang menyiapkan laporan kerjanya berasa cemas dan terus mengejutkannya dari tidur.
          “Dayah, Dayah, Dayah. Bangun Dayah. Dayah.” Mardhiyah mula mengoncang kuat tubuh Hidayah. Barulah Hidayah terjaga dan membuka mata sambil memandang ke sekeliling.
          “Hei, kau okay tak ni? Aku tengok tadi sampai aku pun naik takut sama tau. Kau mimpi apa ni sampai, haa, berpeluh-peluh ni?” Mardhiyah mencapai kotak tisu dan menariknya sehelai lalu mengelap dahi Hidayah.
          “Aku mimpikan ular, Mar. Ular tu nak makan aku agaknya. Aku takutlah Mar. Dah berapa malam dah aku mimpikan ular macam tu.” Hidayah menguak rambutnya ke belakang agar lebih terurus.
          “Tu yang kau moody lately ni. Sebab mimpikan ular tu. Yang ular tu nak makan kau tu apasal pulak, dah takde benda lain ke ular tu nak makan. Hahaha.” Terus muncung mulut Hidayah bila melihat kawannya langsung tidak mengambil serius tentang apa yang dihadapinya itu.
          “Oh, come on. Ok, ok, ok. Mimpi kau ni macam mana? Macam mana kau boleh termimpikan ular ni? Kau ada langgar pantang larang ke?” Mardhiyah mula membuat tidak faham sambil dahinya berkerut.
          “Sekarang ni dah pukul berapa ni? Kau pun tak tidur lagi ke?” Hidayah memandang wajah Mardhiyah yang sedang menantikan jawapan darinya, bukan soalan-soalan yang diajukan oleh Hidayah itu.
          “Aku tidur lepas subuh nanti. Banyak report aku kena siapkan. Kau ni nak mengelaklah tu. Kalau kau tak nak cerita, sampai bila kau nak gelisah, murung gini. Dengan aku pun, kau tak kongsi dengan aku ke?” Mardhiyah mula membuat ayat sayu macam tu dan bangun dari katil Hidayah. Sekejap lagi dia akan mendengar ayat magik Hidayah yang selalu tertangkap kalau dia cuba menyembunyikan sesuatu perkara.
          “Aku bukannya tak nak bagi tahu…” Mardhiyah sudah tersenyum tetapi Hidayah tidak melihatnya. Dia seperti keberatan untuk bercerita.
          “Apa dia Dayah? Kau nak perkara ni selesai ke tidak?” Mardhiyah mula membuat ayat seperti mengugut. Hanya dengan cara itu sahaja dia tahu, Hidayah akan mula bercerita dari A sampailah Z.
          Mardhiyah berpaling memandang ke arah Hidayah. Hidayah bermain dengan jari jemarinya sendiri. Sekejap Hidayah memandang wajah Mardhiyah, sekejap dia melihat jari jemarinya. Dengan lafaz bismillah, dia mula menceritakan satu per satu kepada Mardhiyah.


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 

No comments:

Post a Comment