Recent Posts

Monday, 2 July 2012

Seindah Cintamu



Bab 4

Johan melangkah masuk ke pejabatnya selepas menelefon Mak Mah, ibu saudaranya yang menetap di Kedah, di rooftop tadi.
          “Bos, Encik Rusdi dah menunggu untuk pergi ke Hotel Hilton.” Beritahu Syida kepada Johan.
          “Di, jomlah kita pergi.” Ajak Johan bila melihat pembantunya yang sedang menunggu. Mereka terus menuju ke lif.
          “Weh, kau ke mana tadi? Lama aku tunggu kau tau.”
          Lama kemudian barulah Johan bersuara. “Aku gi tenangkan fikiran jer.”
          “Kau ni kenapa? Macam ada masalah jer.” Pandangan mata Rusdi tak lari dari wajah Johan.
Wajahnya kelihatan sungguh sugul. “Takde la. Aku cuma rasa tak selesa sejak akhir-akhir ni.”
          “Iye ke? Weh, aku kenal kau lama dah. Dari zaman sekolah lagi. Takkan kau tak percaya kat aku kot. Kata sahabat.” Jeling Rusdi kepada Johan.
          “Sungguh aku tak apa-apa. Kau bukan tak tau si Fika tu selalu kacau aku, naik rimas aku dibuatnya.”
          “Tulah kau, layan lagi. Lain kali buat derk jer. Aku yang tengok ni pun nak naik juling mata aku ni tau.”
          Johan ketawa bila melihat kawannya membuat mata juling. Johan menepuk perlahan belakang Rusdi.

Johan dan Rusdi keluar dari hotel itu dengan wajah lega bila clientnya bersetuju dengan sebarang syarat yang dijanjikan. Akhirnya kontrak tu ditandatangani jugak.
Sedang Johan menghidupkan enjin keretanya, tiba-tiba ada suara yang menyapa.
          “Hai Johan.” Sapa Fika.
          “What you’re doing here? You should supposed to be in the office, right?” terkejut Johan melihat Fika turut berada di situ.
          “Not now. Office hour is just over.”
          Johan terus melihat jam tangannya. Dia mengeluh keras. Rusdi yang melihat hanya tersenyum sinis memandang Fika.
          “Abis tu, you buat apa kat sini?”
          “Saje. I ingatkan meeting tu tak abis lagi. Jadi I singgah sekejab.” Gedik Fika menbalas. Rusdi yang melihat ingin membuat muka muntahnya.
          “Dah abislah. I dengan Rusdi pun nak balik dah ni.”
          “Alah, temankanlah I sekejab. Temanlah I makan ke, apa ke.”
          “Jo, aku nak cepat ni. Aku dah janji dengan anak-anak nak balik awal. Kalu kau nak temankan Fika, aku balik naik teksi lah ke pejabat. If you don’t mind lah.”
          Telefon Johan berbunnyi dan Johan segera menjawabnya. Nasib baiklah panggilan Fazlin telah menyelamatkannya dalam situasi itu.
          “Waalaikumussalam.” Jawab Johan perlahan seakan berbisik namun masih mampu didengari oleh Fika dan Rusdi.
          Diam sebentar.
          “Hah, Faz. Ada apa?”
          Diam lagi. Kali ini lebih lama berbanding sebelumnya.
          “Kalu macam tu abang datang sekarang lah. Ok, see you later.”
          Johan terus menutup handphonenya. Fika masih memandangnya pandangan mengharap.
          “Sorilah Fika, I ada keje nak dibuat. So please.” Johan dan Rusdi terus masuk ke dalam kereta dan berlalu pergi.
          “Kesian pulak aku tengok dia tadi bila kita tinggal bodoh jer.” Rusdi sempat berpaling ke arah Fika yang sudah muncung sedepa.
          “Abis tu, kau tak kesian kat aku ni yang terpaksa berdepan dengan dia selalu. Boleh jadi giler tau aku ni kalu kau nak tau.” Mata Johan tak lepas dari jalan raya yang semakain sesak.
          “Dia syok kat kau, takkan kau tak syok kat dia kot?” tanya Rusdi sambil memandang Johan yang sedang memandu.
          “Kalu dah takde mana-mana pompuan lagi dalam dunia ni dan dia sorang saje yang tinggal, aku tetap takkan pilih dia tau.” Janji Johan pada dirinya.
          “Punyelah kau tak suka kat dia ye.”
          “Bukan tak suka tapi rimaslah kalu asyik nak berkepit jer 24 jam.”
          “Kenapa adik kau telefon tadi?”
          “Dia ajak aku makan kat rumah dia malam ni. Dia nak sambut hari jadi anak dia. Aku ingat nak pergi cari hadiah dulu.” Cerita Johan tentang panggilan tadi.
          “Kalu macam tu, jomlah kita pergi window shopping.”
          “Eh, kau bukan kata nak awal ke tadi?”
          “Alah, aku saje jer tu. Malas aku nak tengok drama korang tadi. Menyampah tau.”
          Johan hanya ketawa bila kawannya berkata begitu. Dia tahu Rusdi tak berapa sukakan Fika kerana perangainya yang gedik tu. Dia terus melalui jalan susur keluar untuk pergi ke pusat bandar.

Aku terasa semakin tidak selesa apabila Azman berada dalam rumah ini. Aku sendiri tak tahu apa yang tak kena dengan mamat tu. Dia ingat aku ni patung boneka koleksi dia. ‘Eh, aku tak terliur la lelaki macam kau tu. Aku lebih berkahwin dengan orang OKU tau daripada dengan kau, buaya darat.’ Gerutu hati Julia.
          Pintu diketuk dari luar. Julia dah dapat agak siapa yang mengetuknya. Dengan malas, Julia bangun dari pembaringan dan membuka pintu. Tersembul wajah Azman yang tersengih-sengih mengalahkan kerang busuk.
          “Ada apa cari orang malam-malam buta ni?” tanya Julia perlahan. Perlahan Julia menguap menandakan dia sangat mengantuk.
          Azman yang melihat Julia hanya memakai baju tidur berwarna merah jambu semakin teruja. Warna merah jambu yang lembut begitu sesuai dengan kulit Julia yang putih itu.
          “Takde pape la. Saje nak jenguk Ju dah tidur ke belum.”
          “Baru nak masuk tidur. Dahlah, jangan kacau aku lagi.” Kata Julia sambil menutup pintu dan terus mengunci pintu. Dia berasa semakin rimas dengan Azman.
          Azman semakin geram dengan Julia yang tak pernah memberi peluang kepadanya untuk berbaik-baik. Dia terus melangkah ke biliknya sambil memikirkan apa yang dilakukan untuk membuat Julia jatuh cinta padanya.
          Bila pintu sudah berkunci, Julia menarik nafas lega. Dia tahu apa yang diingini oleh dari dirinya. Dia bukannya budak bodoh sampaikan benda-benda macam ni pun tak dapat diagak.
          Sampai mati pun dia tak ingin Azman mendekati dirinya. Walaupun seribu kebaikan Azman taburkan, sejuta racun yang dilihat di sebalik kebaikan tersebut. Dia yakin ini pasti rancangan Mak Longnya yang tak mahu melepaskannya pergi.
          Kadang-kala dia merasakan harta yang tertinggal untuk dirinya sangat menyusahkan. Tetapi bila diingatkan balik pengorbanan arwah ayah yang selama ini bersusah payah untuk dirinya, dia hanya mampu bersabar sahaja dengan segala cubaan dan rintangan.
          Yang pasti, wasiat arwah ayah yang mahu dia mewarisi syarikat itu akan tertunai. Dia juga tahu Mak Long sangat berkeinginan akan syarikat itu. Tetapi takkanlah dia hanya mahu pejam mata sahaja, lagipun itukan haknya dari dahulu lagi.
          Sepuluh peratus dari saham syarikat memang akan jadi milik Mak Long tak lama lagi, tetapi untuk menyerahkan semuanya tidak mungkin terjadi.


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

2 comments: