Recent Posts

Saturday, 25 August 2012

Seindah Cintamu



Bab 14

Tiba-tiba tangan Johan mencapai patung kecil ultraman dan membalingnya ke kepala Mak Long. Terus Mak Long mengaduh kesakitan. Terjegil mata Mak Long ke arah Johan yang sedang gelak ketawa.
          “Ketawalah kau. Nanti kakak kau balik siap dia aku kejekan tau.” Terus Mak Long pulang ke rumahnya. Tersentak Julia bila mendengarkan kata-kata Mak Longnya itu.
          “Mak Mah, macam mana ni. Ju takut nak balik Mak Mah.” Hampir menangis Julia dibuatnya. Dia sudah dapat membayangkan apa yang diterimanya nanti jika dia balik ke rumah.
          Mak Mah sendiri terkedu mendengar. Ligat akal Mak Mah mencari idea untuk Julia melepaskan diri daripada Mak Longnya. “Hari ni, Ju tidur aje kat sini. Tak payah baliklah. Nanti Mak Long Ju tu dera Ju pulak.”
          ‘Dera??? Mak Long dia dera Julia??? Kenapa tak laporkan aje ke pihak polis? Kan boleh ambik tindakan kalu macam ni.’ Desis hati Johan.
          “Ju… tum..panggg.. tidur sini ya Mak Mah.” Ujar Julia tergagap-gagap. Dia benar-benar dalam ketakutan sekarang ni.
          Mak Mah hanya menganggukkan kepalanya.

Malam itu Mak Mah menelefon Mak Long memberitahu yang Julia akan tidur di rumahnya kerana Johan tidak lagi berpuas bermain dengan Julia. Sempat lagi dalam perbualan mereka, menyindir antara satu sama lain. Yang pastinya Mak Long yang lebih berasa panas telinga.
          Julia menarik nafas lega bila melihat Mak Mak menganggukkan kepala. Dalam kepala Julia, dia sibuk memikirkan lagi dua bulan sahaja dia dapat membebaskan diri dari penjara Mak Long.
          “Sabarlah Julia. Tulah masa Mak Mah nak tolong, Ju tak bagi. Tengok sekarang ni apa dah jadi. Dahlah dia buat Ju macam orang gaji dia, pastu menyeksa Ju pulak tu.”
          “Takpelah Mak Mah. Lagi dua bulan aje Ju tinggal kat rumah tu. Lepas ni Ju bebaslah, Mak Mah. Macam-macam dah Ju rancang kalu Ju dapat keluar dari rumah tu, Mak Mah.”
          “Buatlah apa yang Ju suka. Lama dah Ju terkongkong dek Mak Long Ju tu. Ju kata nak cari adik Ju yang terpisah tu kan???”
          Julia menganggukkan kepala. Beralun rambutnya yang lurus dan lembut bak sutera itu. Johan sejak tadi menjadi pemerhati yang setia.
Dia juga serba sedikit mengetahui tentang Julia kerana setiap hari Dr. Fazlin menelefon menanyakan khabarnya, dia turut menanyakan perihal Julia dari Mak Mah.
Nasib baiklah Mak Mah tak keberatan lalu menceritakan segalanya dari A hingga Z. Lepas itu, Dr. Fazlin akan menceritakan kepadanya. Adiknya memang penuh emosional, bercerita sambil menangis kerana terlalu kasihankan Julia.
Dia sebenarnya turut sedih bila mendengar cerita Dr. Fazlin yang Julia sudah lama menderita hidup di bawah penjagaan Mak Longnya. Cuma dia hairan kenapa Julia tak melaporkan kepada pihak berkuasa.
Lagipun negara ini kan ada undang-undang yang berdaulat. Mungkin dia tak mampu untuk membayar khidmat peguam untuk menyaman ibu saudaranya. Fikir Johan lagi.
Satu perkara yang orang lain tak tahu kecuali keluarga Mak Long sahaja, malah Mak Mah sendiri tidak mengetahuinya kerana Julia tak pernah bercerita tentangnya.
Dan kini, Johan juga tidak mengetahuinya bahawa Julia adalah pewaris Syarikat Cempaka Holdings. Syarikat itu sedang diuruskan oleh Encik Faris, orang kepercayaan arwah ayahnya. Begitu juga dengan spa milik adiknya sekarang.
Kebetulan pula, Syarikat Cempaka Holdings banyak membuat projek dengan Syarikat N&N Holdings iaitu syarikat milik Johan. Tetapi Johan tak pernah mengetahui siapa pewarisnya.
Sekali lagi Johan terlena di peraduannya sambil memikirkan hal-hal yang berkaitan dengan Julia. Tersentuh jiwanya mengenangkan ketabahan dan kesabaran yang ada pada diri Julia.
Kalau dia berada di tempat Julia, sudah lama Mak Longnya itu berada di dalam penjara agaknya. Atau dia sendiri rebah tersungkur dengan penderitaan yang berpanjang yang telah dicipta oleh Mak Long.

‘Lagi dua bulan sahaja, aku akan bebas selama-lamanya!!!’ jerit hati Julia kegembiraan. Semakin lama semakin laju dengupan jantungnya. Setiap hari dia membilang waktu dan detik untuk ketibaan hari yang dinantikan selama ini.
          Dia menarik keluar surat tawaran kerja yang disimpan. Dia mula membelek sehelai demi sehelai dan membaca syarat-syarat dan terma tawaran tersebut. Ini semua jasa Pak Din dan Mak Mah yang begitu baik padanya selama ini.
          ‘Sambil menunggu masa untuk mewarisi syarikat arwah ayah, baiklah aku bekerja di sini dulu. Lagipun 4 tahun lagi untuk tiba masanya.’ Julia bermonolog sendiri.
          Pak Din mendapatkan tempat untuk dia bekerja di Syarikat N&N Holdings. Dia mungkin akan bekerja di sana untuk sementara waktu.
          Dia termenung lagi, surat yang dikirimkan kepada adiknya satu pun tidak berbalas. Dia dapat agak yang Mak Long tak mengepos surat-surat tersebut. Namun dia tak pernah berputus asa. Setiap hari dia berkirim surat walaupun tidak berbalas.
          ‘Adik mungkin bahagia bersama Mak Leha dan Pak Dolah. Apa yang aku lalui selama ini tak mungkin dihadapi oleh adik jugak.’ Dia tahu sifat penyayang dan pengasih mak saudaranya di sebelah ibu.
          Ketika mereka tinggal bersama, dia lebih manja dengan Mak Leha berbanding arwah ibunya. Waktu itu mereka semua sungguh bahagia sehinggalah berlakunya tragedi yang menimpakan arwah ayah dan ibu.


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment