Recent Posts

Wednesday, 5 September 2012

Seindah Cintamu



Bab 16

Terkejut sangat Julia bila Mak Mah dan Pak Din yang turut disertai oleh Dr. Aiman dan Dr. Fazlin datang masuk meminangnya untuk Johan. Bukan dia sahaja yang terkejut, Mak Long sekeluarga lebih-lebih lagi.
          Menggigil tangan Julia menatang dulang ke ruang tamu di mana orang-orang di situ sedang membincangkan masa depannya. Dia sudah dapat menganggap bahawa Mak Long akan bersetuju, bukankah penderitaan hidupnya itu yang sering diimpikan oleh Mak Longnya.
          Dia tak menyangka Mak Mah dan Pak Din akan memasuk meminangnya untuk Johan. Tersentuh hati Julia bila Mak Mah beria-ia benar mahu menjadikannya menantu perempuan.
          Namun sebaliknya, hati Julia terguris bila Mak Long meletakkan harga kepada dirinya di hadapan Mak Mak dan Pak Din. Tergeleng-geleng kepala Mak Mah dan Pak Din, manakala Dr. Aiman dan Dr. Fazlin sudah berkerut dahi.
          ‘Tak pernah aku jumpa lagi saudara kandung yang sanggup menjual darah dagingnya sendiri. Dunia ni memang dah hampir nak kiamatlah agaknya.’ Getus hati Dr. Fazlin. Dia memandang wajah suaminya di sebelahnya.
          Dengan isyarat mata sahaja, Dr. Aiman turut merasakan apa yang ada dalam fikiran Dr. Fazlin. ‘Nak buat macam mana lagi. Orang yang tamak selalu macam ni.’ Desis hati Dr. Aiman pula.
Lama sejenak Mak Mah dan Pak Din berdiam diri. Mungkin terkejut dengan permintaan Mak Long yang menginginkan bayaran sebanyak RM50 000, barulah dia mengizinkan Johan berkahwin dengan Julia.
Menangis hati Julia kerana tidak menyangka Mak Long sanggup berbuat sehingga ke tahap menjual anak saudara sendiri. ‘Alangkah azabnya hidup ini.’ Rintih hati Julia perlahan.
Lambat-lambat dia melangkah masuk ke dalam bilik kerana tidak sanggup untuk terus mendengar perbincangan itu. Selagi dia di bawah penjagaan Mak Longnya, dia tidak akan dapat merasa sedikit pun kebahagiaan.
Lantas dia teringat janji Mak Long yang akan terus memastikan hidupnya tak akan bahagia dan aman. Mungkin Mak Long sedang mengotakan kata-katanya.
Terus dia merebahkan badannya di atas katil dan menangis dengan hibanya. Suara hatinya menyeru dan memanggil arwah ayah dan ibunya. Akhirnya dia tidak sedar entah bila dia terlelap hingga ke pagi.
Berpisat-pisat dia bangun pada hari keesokannya. Perit matanya kerana terlalu banyak dia menangis malam tadi. Dia duduk berteleku di atas sejadah selepas menunaikan solat subuh.
Segalanya dia menyerahkan kepada yang Maha Esa. Di sebalik kejadian ini, pasti ada seribu hikmah yang tersembunyi. Dia melepaskan segalanya di tikar sembahyang.
Matahari semakin meninggi di langit. Dia terus keluar dari biliknya untuk melakukan tugasnya dalam rumah itu. Jika Mak Longnya ingin melihat dirinya menderita, maka Mak Longnya sudah berjaya sebaik sahaja kata pembayaran terpacul dari bibir Mak Long.
Julia melakukan kerja-kerjanya dengan separuh hati saja. Sesungguhnya separuh dirinya sudah hilang entah ke mana. Sehingga ke tengah hari Julia hanya bersendirian di rumah.
Julia tidak tahu ke mana perginya penghuni dalam rumah itu. Selepas melakukan kerja-kerja rumah itu, dia duduk merenung nasib diri. ‘Kalu ada arwah ayah dan ibu, pasti nasib diriku tak seperti ini.’ Rintih Julia lagi.
Dia berasa malu untuk berdepan dengan keluarga Mak Mah. Terasa teramat malu.

Tegak tubuh Johan berdiri di hadapan adik dan iparnya bila dia mendengar cerita apa yang berlaku di rumah Mak Long Julia.
          “Tak sangka betul, tergamak mak saudara menjual anak saudara macam tu. Kenapalah malang sangat nasib Julia tu, sayang, abang…” serak suara Dr. Fazlin memecah kesepian antara mereka bertiga.
          Dr. Aiman yang memahami memeluk erat Dr. Fazlin. Dia tahu sesaat lagi pasti airmata Dr. Fazlin berderai. Bukan dia tak kenal diri isterinya itu. dia memandang wajah Johan yang sudah merah padam itu.
          Bunyi esakan di sebelah menyababkan dia menoleh. Tepat sangkaannya. Isterinya sudah teresak-esak, dia memujuk lembut menenangkan isterinya.
          “Abang Jo, takkan nak biar macam ni jer si Julia tu. Mak Longnya terlalu kejam terhadap Julia tanpa belas langsung. Kita kena bertindak sekarang. Setakat lima puluh ribu tu, bila-bila Man boleh sediakan kalu Abang Jo nak.
          Mak Mah dan Pak Din pun dah cakap semalam. Kalu nak segera tak apa. Duit boleh cari yang lain, yang penting kita keluarkan Julia dari rumah itu dulu.” Kata-kata Dr. Aiman bila melihat Johan kebuntuan.
          “Duit Abang Jo pon ada banyak dalam bank. Kalu nak keluarkan aje. Bayarlah ke Mak Long Julia tu. Abang Jo pun tak sangka macam ni sekali. Syukurlah keluarga kita tak ada yang macam Mak Long Julia tu.
          Abang Jo tengok bukan sahaja Mak Longnya seorang, tapi seluruh keluarganya macam tu.” Kata Johan selepas lama berdiam diri.
          Sejenak kemudian Dr. Fazlin kembali bersuara. “Cepat-cepatlah kahwin kalu macam tu abang. Nanti Faz cakap kat Mak Mah dan Pak Din. Kahwinkan teruslah abang dengan Julia tu.
          Tapi Julia tu ada tak lagi sijil kursus nikah?? Nanti bertangguh-tangguh pulak hal ni. Lagilah Mak Long dia ambil kesempatan nanti.”

“Sampai hati Mak Long buat Julia macam ni. Kan Julia ni anak saudara Mak Long.” Kata Julia bila melihat Mak Longnya yang baru balik entah dari mana. Kata-katanya hanya dibalas dengan cebikan di muka.
          “Sebab aku ni mak saudara kaulah, aku buat macam ni tau. Aku nak pastikan kau tu senang. Kahwin dengan orang kaya walaupun terencat akal. Hahaha……” Buruk sungguh tawa ngilaian Mak Longnya itu.
          Tanpa belas dan berperikemanusiaan langsung Mak Longnya menuturkan kata-kata itu. Jiwa Mak Longnya sudah penuh dengan hasutan dan bisikan syaitan. Sebab itu dia tak dapat melihat lagi jalan yang betul.
          Yang menjadi mangsanya pula ialah Julia. Sejak semalam lagi, Mak Long sudah berangan untuk memegang duit sebanyak lima puluh ribu itu. Dia tahu keluarga Mak Mah dan Pak Din sangat memerlukan Julia untuk terapi Johan.


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment