Recent Posts

Monday, 7 January 2013

Seindah Cintamu



Bab 22

Julia melangkah ke ruang lobi Syarikat N&N Holdings dengan perasaan gementar. Setiap langkah disertakan selawat agar segala urusan dipermudahkan. Terpegun dia seketika melihat gaya mewah yang terpamer pada dinding syarikat tersebut. Dia tersenyum sambil membayangkan bagaimana pula dengan syarikatnya sendiri. Lama dia tidak mendengar khabar dari Encik Faris, orang kanan kepercayaan arwah ayahnya.
          Perlahan Julia menapak kepada penyambut tetamu di situ untuk memaklumkan temujanji yang telah dibuat atas bantuan Mak Mah dan Pak Din. Jasa mereka berdua tidak akan sesekali dilupakan namun begitu semuanya itu adalah atas kebaikan Johan yang tidak diketahui oleh Julia.
          “Cik, saya ada buat appointment untuk temuduga hari ni.” Julia bertanya pada penyambut tetamu di bahagian kaunter informasi. Terus penyambut tetamu itu menelefon ke bahagian yang berkaitan.
          “Tunggu sebentarnya Cik. Sila duduk dulu.” Sambut penyambut tetamu tersebut sambil menekan interkom ke bahagian yang berkenaan.
          Lama Julia menunggu jawapan dari penyambut tetamu sehinggalah namanya dipanggil. Julia diminta naik ke tingkat 18 untuk berjumpa dengan Encik Rusdi.

“Julia, kau mesti boleh buat. Aku boleh buat. Inilah masanya aku menjadi diri aku. Ya Allah, permudahkanlah segala urusanku di sini.” Julia memberi semangat kepada dirinya ketika berada di dalam lif. Terlalu lama dia tidak berada di dunia luar sehinggakan keyakinan dirinya untuk berkomunikasi jatuh merudum.
          Julia menarik nafas panjang tika pintu lif dibuka pada tingkat 18. Dia memerhati sekeliling dengan perasaan yang kagum sebelum melangkah ke jabatan yang sepatutnya dia berada. ‘Cantiknya bangunan ni, susun atur dalamannya memang cantik.’

Encik Rusdi menanti kehadiran Julia di pejabatnya. Setelah setiausahanya memberitahu bahawa orang yang ditunggu telah sampai, dia terus menyuruh agar setiausaha membawa Julia ke bilik mesyuarat.
‘Calon yang hendak ditemuduga kali ini sungguh istimewa kerana pegawai yang menunggu untuk menemuduganya, bukan calon yang menunggu untuk ditemuduga.’ Kata hati Rusdi sambil tersenyum nipis.
Dia segera memanggil tiga orang lagi pegawai yang akan menemuduga Julia bagi jawatan yang bersesuaian seperti arahan dari Johan.

Julia keluar dari bangunan syarikat itu selepas dia selesai ditemuduga. Saat dia sampai di kaki lima jalan, dia berpaling sambil mendongak tinggi dan memandang bangunan itu dengan mata yang berkaca.
Jiwanya mula terasa sebak kerana dia begitu bersyukur ke hadrat Illahi yang telah memudahkan segala urusannya. Dia telah diterima untuk bekerja dalam masa empat hari lagi. ‘Aku bakal mulakan kehidupan baru mula Isnin depan. Ya Allah, aku bersyukur padamu.’ Julia tersenyum dan terus melangkah ke perhentian bas dan teksi untuk mendapatkan teksi.
Sampai sahaja di rumah, dia kembali menarik nafas panjang apabila melihat ruang tamu yang bersepah dengan surat khabar dan mainan. Dalam hatinya mula meragui penyakit Johan yang difikirnya sangat pelik dan berbeza dengan apa yang dia tahu.
“Abang, kalu surat khabar ni, lepas baca lipat balik. Jangan sepahkan macam ni, bolehkan?” Pesan Julia sambil mengutip dan melipat surat khabar di atas lantai. Johan hanya duduk di atas sofa sambil diam memerhatikan Julia yang balik dan terus mengemas rumah.
“Lapar.” Hanya itu sahaja yang diungkapkan oleh Johan sedangkan Julia masih mengharapkan jawapan dari soalannya tadi.
“Erm, nantilah Julia masak lepas tu kita makan sama-sama. Abang dah mandi belum ni?”
“Julia mandi sama dengan abang?” Terkaku dan terkedu Julia mendengar pertanyaan Johan. Mukanya mula memerah kerana dia tidak pernah bersama Johan sebagai isteri yang erti sebenar. Dia beranggapan Johan mungkin tidak mengerti apa yang diperkatakannya itu, tapi dia yang normal ni berasa semacam sahaja.
Memang dia selalu berdoa agar Johan sembuh seperti keadaannya yang asal dan dia boleh menjalani kehidupan yang normal seperti pasangan lain tapi jantungnya berdegup kencang dengan pertanyaan Johan.
Johan sebenarnya hampir tertewas dengan kehendaknya sendiri, malah dia berasa berdosa bila dia berbuat demikian. Melihat Julia yang hanya berbaju nipis ketika malam hari yang seakan cuba menarik perhatiannya selama perkahwinan mereka, agaknya dialah suami yang paling sabar dalam dunia ni kerana hanya melihat keindahan isteri tapi tidak pernah menjamahnya.
“Abang nak tahu, Ju dah dapat kerja tu. Alhamdulillah, hari isnin depan Ju dah boleh mula bekerja. Abang jaga diri elok-eloklah masa Ju takde kat rumah ni. Risau jugak Ju ni bila nak tinggalkan abang sorang-sorang kat rumah.” Julia cuba mengalihkan topik perbualan. Sedikit sebanyak dia cuba meredakan kekalutan hatinya yang tersentak dengan pertanyaan Johan tadi.
“Dah dapat kerja dah?” Julia sekali lagi tertanya-tanya bila mendengar Johan menyoalnya seperti orang normal. Johan dah terdiam kembali dan dia terus masuk ke dalam bilik sebagai langkah menyelamatkan diri yang semakin hari semakin dapat dihidu penipuannya oleh Julia.
‘Ada perkara yang aku tak tahu ke selama ni pasal Johan ni, suami aku sendiri. Faz pulak susah betul nak hubungi sekarang ni, aku betul tak faham kalu orang lupa ingatan jadi macam ni. Haih.’ Julia malas memikirkan perkara yang baginya tiada bukti dan kesan ke atasnya. Dia segera menyediakan hidangan untuk makan malam.
Johan pula semakin risau kerana dia tidak lagi mempunyai idea untuk terus ‘bersembunyi’ dari Julia. Dr. Fazlin pula asyik menyalahkannya atas perancangan yang semakin tidak menjadi ini. Dr. Aiman pula semakin sibuk dengan pembukaan cawangan baru klinik pergigian milik persendiriannya di Terengganu.
Dia terus masuk ke bilik air dan mandi untuk bersihkan tubuh. Hampir setengah jam dia berada di dalam bilik air . Selepas mandi, Johan hanya berdiri kaku di hadapan cermin sambil menyikat rambutnya yang basah.
“Aku nak buat macam mana ni? Berterus-terang pada Julia? Mati aku nanti. Kena parang dari Mak Mah baru tahu. Mama dengan papa pulak tak tahu hal ni. Habislah kalu semua ni terbongkar.” Johan bercakap dengan dirinya sendiri di hadapan cermin.
“Dulu masa Faz larang aku, aku degil sangat nak buat plan gila ni. Nak ujilah, nak test lah. Aduh. Bila dah jadi macam ni baru nak fikir balik.” Dia memandang wajah serabutnya. Dia akan minta rakan karibnya, Rusdi, untuk mengalihkan pandangan Julia apabila dia bekerja nanti.
“Abang, kenapa kunci pintu ni?” Suara Julia memanggil sambil mengetuk pintu bilik tidur Johan apabila dia cuba membuka pintu. “Haihhh.” Johan mengeluh panjang  dan terus membuka pintu.
“Kenapa selalu ketuk pintu ni?” Soal Johan tanpa memandang wajah Julia yang berdiri di hadapan biliknya. Dia terus pergi ke ruang makan bila melihat Julia hanya memasak nasi goreng biasa sahaja. Dia memandang Julia dan kembali memandang pada nasi goreng itu.
“Tak sempat dah nak masak lauk. Nasi putih tu pun nasib baik sempat masak sebelum Ju pergi temuduga tadi. Nak masak lauk pauk tu boleh tapi lambat sikitlah sebab nak rendam ayam ikan tu bagi cairkan ais tu, tu pon kalu abang dah macam lapar sangat Ju rasa macam tak sempat. Abang makan ya. Esok-esok Ju masak yang sedap-sedap.”
Julia menghidangkan nasi goreng itu ke dalam pinggan Johan. Tanpa kata, tanpa bicara mereka hanya makan sehingga habis ibarat orang yang tidak mengenali antara satu sama lain, sunyi dan sepi sahaja di ruang makan itu. Julia selalu memikirkan topik perbualan untuk dia boleh berbual dengan Johan, tapi dia tidak melakukan tersebut.
Johan hanya memandang Julia sambil menyuapkan nasi goreng ke mulutnya. Dia beranggapan, andai perkahwinan orang yang bercinta sebelum kahwin mesti tidak begini gayanya. Pasti kehidupan itu lebih bahagia dari apa yang dia lalui sekarang ini.
Tapi masalahnya, salah siapa kalau kedua-duanya tidak bahagia sedangkan perkahwinan itu adalah keputusan kedua-dua belah pihak. Johan nak sangat bercinta dengan isterinya sendiri, tapi disebabkan perancangan bodoh yang dia sendiri cipta itu, dia dan Julia seakan jauh walaupun dekat.

P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 

silalah klik di sini... http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment