Recent Posts

Thursday, 7 November 2013

Seindah Cintamu



Bab 37


FIKA bersendirian di apartmentnya sementara menunggu ketibaan teman lelaki gelapnya itu menerima berita yang mengembirakan hatinya sebentar tadi daripada papanya. Kegembiraannya semakin bertambah apabila papanya mengkhabarkan bahawa Johan sudah sembuh dan mula mencarinya untuk bekerja bersama kembali.
Hari tu dia berhenti kerana berasa malu dengan peristiwa yang terjadi antara dia dan Julia. Sementelah Johan sudah kembali, mesti tiada sesiapa lagi berani untuk tidak mematuhi apa sahaja arahan darinya.
          “Mesti sekarang ni dia tergila-gilakan aku balik. Dia tu tak ingat agaknya, alah lelaki macam Johan tu petik jari je aku dah dapat. Hahaha.”
Ting… Tong… Ting… Tong… Tengah dia ketawa sendirian dengan kebodohan Johan itu, loceng apartmentnya berbunyi menandakan temannya telah sampai di depan pintu. Segera dia membuka pintu untuk temannya.
“Hei you, masuklah.” Gedik bunyi suaranya. Terus dia memeluk lelaki yang tidak kurang kacaknya di hadapan pintu apartmentnya tanpa rasa malu dan segan. Lelaki itu turut memeluknya erat di pinggang sambil mencium bertalu-talu di pipinya. Pintu apartmentnya dihempaskan kuat tanpa menghiraukan pandangan jiran di sebelahnya
“Kenapa you macam happy sangat malam ni? Dah tak sabar sangat ke?” Kata lelaki kacak itu sambil ketawa senang dengan kegembiraan yang dipamerkan oleh ‘lubuk emasnya’ itu.
“Memang I sangat-sangat happy malam ni. Memang I dah tak sabar sangat-sangat ni.” Terus dia membuka butang baju kemeja lelaki tersebut di ruang tamu dan mereka berdua terus menghilang ke dalam bilik tidur.
I dah dipanggil semula untuk bekerja dengan syarikat lama I tu.” Ujar Fika selepas dia puas dengan apa yang berlaku antara dia dan lelaki tersebut. Tubuhnya hanya dibaluti dengan kain selimut putih yang nipis itu. Lelaki di sebelahnya itu hanya membaringkan diri dan menghilangkan lelahnya.
Then, you terima semula ke dengan tawaran kerja tu?” Tanya lelaki itu sambil membelai-belai rerambut Fika yang perang itu.
Fika mengiring menghadap lelaki itu di sebelahnya. Lampu tidur hanya memancar cahaya suram dan malap. Suasana yang seakan-akan romantik tetapi dalam keadaan tidak halal itu tidaklah terlalu terserlah dengan rasa itu. Wajah lelaki itu pula tidak jelas di pandangan Fika.
Of courselah, papa I dah telefon tadi. Dia suruh I masuk kerja esok jugak.” Kata Fika sambil merebahkan kepalanya di dada lelaki itu. Lelaki itu terus menerus membelai rerambut Fika.
“So, lepas ni you mesti dah tak cari I lagi. The guy yang you tunggu tu dah balik semula kepada you kan.” Ujar lelaki itu pula.
Dia tidak pernah kisahkan hubungan antara mereka berdua kerana ramai lagi perempuan yang menjadi lubuk emasnya selain daripada Fika. Fika turut mengetahui hal itu dan tidak pernah berbunyi untuk menyekat hubungan lelaki itu dengan perempuan lain. Bagi Fika, lelaki itu hanya tempat untuk memuaskan nafsu dirinya sahaja.
“Tak semestinya jugak, tengoklah nanti kalau I kesunyian. Kalau I cari you, you datang kepada I kan.” Peluk Fika erat di tubuh lelaki itu.
Of course. You just text me a messenge, terus I terpacak depan pintu rumah you.” Kata lelaki itu sambil berpaling memeluknya kembali dan menindihnya kembali. Fika turut memeluk leher lelaki itu. Syaitan kembali ketawa girang dengan perilaku terkutuk manusia itu.


JULIA masih memikirkan tentang berita yang diterimanya dari Johan. Esok Fika mulai bekerja sebagai penolongnya di bahagian pengurusan kewangan syarikat tersebut.
          Peristiwa lama kembali bermain di layar matanya. Kerana peristiwa itulah Johan membawa dirinya pergi dari sisi Julia, meninggalkan Julia terkapai-kapai sehingga kini.
          Julia hanya duduk bersila di atas katil yang bersaiz queen itu. Sudah penat dia mundar-mandir di dalam bilik tidurnya memikirkan berkenaan hal Fika masuk kerja kembali.
          Aturcara hari keluarga di sisinya diambil dan ditatap berulang kali. Program sudah siap diatur dan disusun. Segala bajet telah siap dikira dan disenaraikan untuk perbelanjaan hari keluarga itu.
Tempat peranginan di Cherating telah dipilih dan ditempah mengikut bilangan pekerja yang telah memberi nama untuk menghadiri hari keluarga tersebut. The Legend Resort Cherating telah menjadi satu pilihan utama untuk dijadikan tempat menyambut hari keluarga syarikat.
Sudah lama dirinya tidak berpeluang untuk melancong dan makan angin. Julia turut memikirkan mungkin dirinya yang sepatutnya berdepan dengan Johan yang seperti tidak mahu mengalah juga.
“Mesti dia malu nak mengaku yang dia tu suami aku. Takkan dia tak ingat. Dulu Faz cakap yang orang lupa ingatan ni dia takkan lupa apa yang dia alami masa tak ingat tu.” Monolog Julia sambil berbaring di atas katilnya.
“Tak pun dia jadi segan, aku kan pernah tampar dia. Pasal tu kotnya dia jadi macam ingat tapi buat-buat tak ingat. Heeeee….. Aku pun malu jugak bila ingat balik.” Julia mengiring ke sebelahnya sambil memeluk bantal peluk.
Semenjak Johan kembali ke syarikatnya, Julia telah membeli sebiji bantal peluk. Bantal itu diibaratkan seperti tubuh Johan pula yang dipeluknya. Susah juga bila jatuh cinta dengan suami sendiri. Tak mengapalah, bukan orang lain pun. Itulah bisikan hati Julia setiap kali dia merindui kepada Johan.


5 comments:

  1. apa lah johan ni sian julia x suka la fika tu.

    ReplyDelete
  2. Teman lelaki gelap pastiiii azman sepupu julia

    ReplyDelete
  3. Lin nape pendek sgt . Sian Julia...

    ReplyDelete
  4. Ala pendek plak entri kali ni. Sebenarnya dah tak sabar tunggu Julia tingalkan Johan senyap-senyap tanpa pengetahuan sesiapa bila dapat tahu Johan hanya berlakon selama ini. Fika mesti terkejut sebab akan jadi pembantu Julia. Harap bila Julia takde baru Johan menyesal dan mencari Julia.

    ReplyDelete