Recent Posts

Friday, 29 June 2012

Seindah Cintamu



Bab 3

“Julia!!!” jerit Mak long dengan muka yang sungguh bengis mengalahkan singa kelaparan.
          “Ya Mak Long, apa ada?” berlari Julia  ke dalam rumah. Tapi tak semena-mena dia jatuh tersungkur kerana kepalanya di pukul dari belakang. Julia segera memegang kepalanya yang berpinar-pinar.
          Mak Long segera mendapatkan aku yang sedang mengerang kesakitan. Mak Long menganggapnya suatu lakonan lalu terus memukul tubuhku dan menarik rambutku.
          “Mak Long jangan, Ju sakit Mak Long. Tolong Mak Long, Ju sakit sangat. Kasihanilah kat Ju ni Mak Long. Tolonglah Mak Long.” Julia merayu sambil menangis teresak-esak.
          “Kasihan!!! Kau kata kasihan. Orang macam kau ni tak layak dikasihani. Orang macam kau lebih layak mati macam mak bapak kau tu. Hidup menyusahkan aku jer.”
          “Tolonglah Mak Long. Apa salah Ju Mak Long? Apa salah Ju?”
          “Salah kau sebab tak mampus sama macam mak bapak kau..” kata Azreen yang merupakan anak sulung kepada Mak Long.
          “Apa yang kau cerita kat Mak Mah tadi? Apa yang kau cerita!!!!” jerit Mak Long sambil mencengkam bahu aku. Berkali-kali Mak Long menampar mukanya sehingga bibirnya pecah dan berdarah.
          “Ju tak cerita apa-apa pun kat Mak Mah. Ju tak cerita apa-apa pun.” Kata aku sambil menangis teresak-esak lagi.
          “Bohong!! Kau cerita semua kat Mak Mah. Aku dengar tadi kau berborak dengan Mak Mah.” Sampuk Anim, anak bongsu Mak Long.
          “Sumpah, Ju tak cerita apa-apa pun kat Mak Mah.” Rayu aku di hadapan Mak Long.
          “Baiklah, kali ni aku lepaskan kau tapi aku tak izinkan kau keluar dari rumah tanpa izin aku. Kalu tak, mati kau aku kerjakan. Faham!!!” tengking Mak Long sambil menolak diriku.
          Anak-anak Mak Long melihatku dengan pandangan penuh jelik ke arahku. Mereka langsung tidak menghiraukan kesakitan yang aku tanggung. Malah kepalaku ditunjal-tunjalkan berulang kali oleh anak-anak Mak Long, sepupuku sendiri.
          Mereka langsung tidak berperikemanusiaan kepada aku. Aku kan juga manusia yang mempunyai perasaan sedih dan terluka.
          ‘Ayah, tengoklah anak ayah ni. Kakak sedih sangat ayah.. Ayah, tolonglah kakak. Kakak dah tak tahan dah hidup macam ni..’ rintih hati kecilku sambil menapak ke bilik.
          Aku tidak diberi makan pada malam itu. Pedih perutku kerana terpaksa menahan lapar. Sepanjang malam aku menangisi nasibku yang malang ini tapi tak pernah aku menyesali takdir yang sudah tertulis buatku.

Wajah Johan kelihatan tegang apabila keluar daripada bilik mesyuarat selepas dua jam mendengar perbentangan setiap jabatan yang melapor. Dia segera menuju ke arah bilik CEO yang mewah itu. Setelah duduk di kerusi yang empuk itu dalamnya, dia memejamkan mata sambil mengurangkan kepenatan fizikalnya.
Namun begitu, hajatnya tidak kesampaian apabila dia merasakan seperti seseorang sedang memicit-micit kepalanya. Dia segera membuka mata dan melihat Fika sedang elok bertenggek di atas mejanya sambil memicit kepalanya.
          “Fika, apa yang you sedang buat ni?” Johan menepis lembut tangan Fika di kepalanya.
          “Ala, takkan nak urut pun tak boleh. You ni ada-ada aje tau. I dah cukup baik untuk you, tapi you selalu macam ni. Wak tak endah je kat I ni.”
          Fika merupakan anak kawan papa iaitu Datuk Syafiq dan Datin Salmi. Oleh sebab Datuk Syafiq adalah kenalan papa yang rapat, jadi papa menerima kehadiran Fika di syarikat itu.
          “Apa kata you pergi masuk bilik you balik and sambung buat kerja you yang banyak tertangguh tu.”
          “Mana ada I buat kerja tertangguh-tangguh. Ni Fika okey. I buat kerja yang you suruh tu dengan penuh semangat apa. You aje yang buat tak tau dengan usaha I tu.” Jawab Fika dengan mulut muncung.
          “Iye ke? Abis tu kenapa pulak ketua jabatan you laporkan pada I yang you tak buat kerja dalam tempoh yang diberikan.” Johan memandang wajah Fika dengan senyuman sinis.
“Eleh, diorang tu saje nak buruk-burukkan I kat you. You nak tau, diorang selalu lambakkan kerja-kerja diorang kat I. Jadi bila I tak dapat siapkan, diorang pun marahkan I, mana aci macam tu.” Cebik Fika.
          “Eh, bukan you ke yang selalu suruh anak buah you buat kerja you tu?” terangkat kening Johan sambil memandang Fika.
          “Mana ada, I tak macam tu ok. I adalah seorang yang sangat baik dan hanya layak untuk bersama you.” Jari-jemari Fika terus mengawang-awang di muka Johan.
          Johan berasa rimas dengan keadaan itu, dia terus menolak lembut tubuh Fika yang kian rapat dengan tubuhnya.
          “Fika, I rasa ada baiknya you balik bilik you semula. Apa yang you katakan sebentar tadi, I akan siasat semula. Kesian kat you kalu betul apa yang you katakan tadi.” Johan menolak lembut tubuh Fika sambil membuka pintu biliknya. Dia segera menutup dan mengunci pintu bagi menghalang Fika untuk masuk kembali.
          Kadang-kadang dia sendiri tidak tahan dengan kehadiran Fika yang macam ‘lalat menghurungi makanan’ aje lagaknya. Namun kerana persahabatan dua buah keluarga, dia terpaksa menahan sahaja.
          Dia teringatlah rancangannya untuk mendapatkan cuti yang panjang dengan adiknya, Dr. Fazlin. Dia segera menelefon adiknya, tetapi dia diberitahu bahawa Dr. Fazlin sedang berada dalam bilik pembedahan. Dia mengeluh panjang, adiknya selalu sibuk sepanjang masa.

Dia mengambil kotnya yang disangkutkan semasa mula-mula masuk ke biliknya tadi dan melangkah keluar untuk balik ke rumahnya.
          “Bos, nak ke mana tu? Macam mana dengan appointment di sebelah petang?” soal Syida, setiausahanya yang sudah lama bekerja untuk syarikat papanya itu. Sungguh dia terlupa tentang hal itu walaupun sudah berkali-kali setiausahanya mengingatkannya pagi tadi.
          “Saya nak keluar sekejap jer. Nanti saya datang balik.”
          Syida tau bosnya itu kerimasan dengan kehadiran Fika sebentar tadi, kalau tak masakan bosnya itu menguncikan pintu biliknya selepas Fika keluar. Dia sendiri pun tak tahan dengan perangai gedik Fika yang tak bertempat tu. Tapi apabila anginnya datang, mengamuk lebih dahsyat dari singa betina.
          Ramai dah kakitangan jabatan Cik Fika datang mengadu pada Johan tentang perangai Fika yang suka marah-marah pada pekerja bawahan. Apa dia tu hebat sangat ker??
          “Bos, kalu boleh sebelum pukul 4.30 petang kita dah patut berada di Hotel Hilton.”
          Johan melihat jam tangannya yang menunjukkan pukul 4.00 petang. Dia mengeluh perlahan.
          “Kalu macam tu, saya naik ke rooftop sekejap. Nak ambik angin petang.” Kata Johan dan terus berlalu.
          Syida hanya menggelengkan kepalanya. Sejak kebelakangan ni, dia melihat bosnya itu sperti sangat tertekan. Dia sendiri tak faham kenapa Johan hanya membiarkan kelakuan Fika yang dirasakan terlalu melampau. Dia yang melihat pun berasa loya dan jengkel, apatah lagi Johan yang menanggungnya.

Mak Mah meninjau-ninjau mencari Julia, tapi sudah beberapa dia tidak melihat kelibat Julia di rumah itu. ‘Sudah pergikah Julia dari rumah tu?’ desis hati Mak Mah.
          “Cari apa Mak Mah?” soal Azreen untuk menunjukkan kemesraan dan mempamerkan senyuman yang hambar.
          “Dah lama Mak Mah tak nampak Julia. Ke mana perginya? Mak Mah dah lama tak berborak dengannya.”
          “Dia ada, cuma sibuk sikit sekarang ni. Mak dah bagi dia bekerja. Jadi dia sekarang ni sibuk duk cari kerja sampai tak ingat dah pada Mak Mah tau.”
          “Owh, macam tu. Ingatkan dia hilang ke mana. Baguslah kalu macam tu, dia bekerja boleh kenal ramai orang. Asyik duduk kat rumah jer. Ala, bukannya dia ingat Mak Mah, tapi yelah orang tengah sibukkan.” Kata Mak Mah. Macamlah Mak Mah tak tahu perangai Azreen yang tak ‘mesra’ tu.
          Kerisauan mula bertapak dalam hati Mak Mah akan kehilangan Julia. Dia berharap Julia tidak diapa-apakan oleh Mak Long dan keluarganya. Dari Julia mula-mula sampai, dia dah mendengar setiap malam suara tengkingan Mak Long pada anak buahnya itu. Sungguh dia tak dapat membayangkan kehidupan Julia yang sungguh trauma itu. Dia tak dapat berbuat apa-apa kerana khuatir Julia diapa-apakan.
          Selepas seminggu, barulah Julia keluar dari rumah untuk menjemur pakaian. Mak Mah segera mendapatkan Julia, kebetulan Mak Long sekeluarga tiada rumah. Terkejut Mak Mah melihat muka Julia yang bengkak-bengkak.
          “Ya Allah, kenapa ni Julia? Teruk sangat Mak Mah tengok Ju.”
          “Takde papelah Mak Mah. Ju terjatuh masa mop lantai tingkat atas. Lantai tu licin, Ju tergelincir jatuh kat tangga dari tingkat atas sampai bawah.” Jelas Julia tanpa memandang wajah Mak Mah kerana takut Mak Mah mengetahui bahawa dia sedang menipu.
          “Ju jangan nak tipu Mak Mah. Mak Mah kenal tau macam bekas orang jatuh dengan orang kena pukul. Ju kena pukulkan. Bagi tau kat Mak Mah.” Desak Mak Mah.
          “Betul Mak Mah, Ju terjatuh. Jatuh sampai terguling-guling. Tu yang bengkak-bengkak sampai lebam-lebam. Dahlah tu, Ju tak apa-apa la.”
          “Betul ni?? Betul Ju tak apa-apa??” tanya Mak Mah ragu-ragu. Dia tahu Julia cuba menyembunyikan hal sebenar. Dia tak nak memaksa Julia kalau Julia tak nak bercerita. Dia akan cuba menolong setakat yang dia mampu. Doanya semoga Julia cepat-cepat keluar dari kesengsaraan yang ditanggungnya.
          “Hah, baru Mak Mah teringat. Tadi anak sedara Mak Mah ada call Mak Mah. Dia cakap nak datang hujung bulan ni. Bolehlah Julia berkenalan dengannya. Hensem tau anak sedara Mak Mah tu.” Usik Mak Mah.
          “Ada-ada aje Mak Mah ni. Ju tak rasa macam tu, nanti Mak Long tak suka.”
          “Kenapa pulak dia tak sukanye. Takkanlah sampai macam tu sekali di sekat kebebasan Ju kot.”
          “Entahlah, sebab tulah Ju nak sangat keluar dari rumah ni cepat-cepat. Dah tak sanggup lagi dan Ju nak cari sangat adik Ju yang terpisah dulu.”
          “Sabarlah, Mak Mah nak tolong, tak tau macam mana. Ju pun tak melawan diorang tu. Ikut jer kata mereka. Jangan lembik sangat Ju.”
          Aku hanya tersenyum memandang Mak Mah. Kemudian aku terdengar pintu pagar dibuka, aku segera teringat kata-kata Mak Long. Aku terus menyuruh Mak Mah pulang ke rumahnya dengan segera. Tiada niat langsung untuk menghalau cuma aku gerun dengan amaran Mak Long tempoh hari.
          Nasib baiklah Mak Mah memahami situasi aku pada saat itu. Aku terus melangkah masuk ke dalam rumah dan duduk di dapur. Aku melihat Mak Long mmbawa banyak barang. Aku segera menghampiri Mak Long dan tolong mengangkatnya ke meja makan.
          “Banyaknya Mak Long beli. Mak Long beli apa ni?” tegur Julia.
          “Adalah sikit, barang untuk Adlin. Adlin kan nak masuk U dah. Ni barang-barang dialah ni. Makanan dah masak?”
          “Dah Mak Long. Tapi Ju tak hidangkan lagi. Ada dalam periuk tu. Kalu Mak Long nak makan, boleh Ju hangatkan semula.”
          “Tak payahlah, aku dah makan tadi.” Kata Mak Long sambil menuju ke tingkat atas bersama barang-barang yang dibeli tadi.
          Julia memandang Mak Longnya itu dengan pandangan yang sayu. Dia teringat ketika dia mula-mula hendak melangkah ke universiti, dia hanya membawa pakaian yang buruk-buruk dan usang. Sedih hatinya melihat orang lain datang bersama keluarga sedangkan dia hanya datang bersendirian sahaja.
          Mak Long pula, terus memastikan dia tidak terlepas dari pengetahuannya. Walaupun Julia berada di Universiti Malaya, Mak Long tetap tahu apa yang dilakukan oleh Julia.
          Tiada sedikit kebebasan langsung kepada Julia walaupun berjauhan dengan Mak Longnya itu. Namun, dia sudah lali dengan semua itu. Baginya, dapat menyambung ke menara gading sudah cukup bertuah bila Mak Longnya memberi keizinan.
          Tengah Julia mengelamun, Azman menarik kerusi dan duduk di sebelahnya. Azman adalah anak kedua Mak Long dan satu-satunya anak lelaki dalam keluarga ini. Jika dahulu Azman suka membulinya, tapi sekarang Julia sendiri geli dengan kata bunga-bunga yang keluar dari mulut Azman.
          “Hai cik adik manis, termenungkan apa?”
          Julia hanya buat tak endah. Malas dia nak melayan si Azman tu. Bukan dia tak tahu siapa sebenarnya Azman. Buaya darat paling bahaya yang dirasakannya. Dia terus mengangkat punggung dan berlalu tanpa menghiraukan pandangan tajam Azman.
          Azman sendiri tak tahu bagaimana dia boleh tersuka pada Julia. Lagipun Julia memang cantik. Lebih cantik daripada mana-mana perempuan yang dia pernah kenal dan husung sebelum ni.
Wajahnya yang bujur sirih, hidung yang sedikit mancung, bibir yang mungil dan yang paling cantik ialah matanya. Matanya yang bundar dan alis yang lentik. Kulitnya yang putih gebu dan halus itu melengkapkan kejelitaannya.
Senyumannya juga mampu menggetarkan hati sesiapa yang memandangnya. Namun begitu, dia jarang tersenyum kini. Hanya kepada orang yang tertentu sahaja, dia akan menghadiahkan senyuman yang paling menawan dan seikhlas hati.
          Julia banyak mewarisi sifat-sifat dan kecantikan ibunya. Oleh itu, dia sering menjadi mangsa cemburu sepupu-sepupunya. 


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment