Recent Posts

Sunday, 8 July 2012

Seindah Cintamu



Bab 9

Heboh satu syarikat mengatakan Johan telah mengalami kemalangan ketika dalam perjalanan ke Kedah untuk berjumpa dengan ibu saudaranya.
          “Weh, betul ker Encik Johan accident??? Dah tu camne keadaan dia sekarang?” soal seorang pekerja perempuan kepada Syida sambil menjengukkan kepalanya kerana pemisah meja staf terlalu tinggi.
          “Ya, sekarang ni Encik Johan dalam ICU, kata Encik Rusdi lah. Kritikal lah jugak keadaannya.” Jelas syida.
          “Owh, macam tu. Kesian Encik Johan.”
          Syida hanya menganggukkan kepala dan menyambung kerjanya semula.

Selepas dua bulan kemudian…
          “Kesian Encik Johan kan. Aku dengar dia sekarang dah tak ingat apa-apa tau. Perangai dia pun dah berubah menjadi sebijik macam budak-budak.” Gossip mula menular dalam kalangan pekerja perempuan.
          “A’ah lah. Aku ada dengar jugak adik Encik Johan, Dr. Fazlin, bagitau kat Encik Rusdi yang bos jadi macam tu disebabkan hentakan yang kuat pada bahagian kepala ketika accident.” Sampuk seorang lagi pekerja perempuan.
          “Aku harap bos kita tu cepat baiklah kan. Kesian pulak tengok dia jadi macam budak-budak. Tak ingat pape pulak tu.”
          Perbualan mereka terhenti apabila terdengar orang berdehem dari arah belakang mereka. Rupa-rupanya Encik Rusdi yang turut terdengar perbualan itu.

Selepas habis waktu pejabat, Rusdi terus singgah di rumah Johan untuk melaporkan kejadian hari itu.
          “Separuh dari pekerja kau harapkan kau cepat sembuh, separuh lagi nakkan kau lambat sembuh.” Rusdi sudah tersengih-sengih memandang Johan.
          Johan hanya berwajah tenang. “Aku dah agak perkara ni. Jadi bila kau cakap macam ni, aku dah tak heran.”
          “Di, aku nak kau bawa aku ke pejabat esok. Aku nak tengok reaksi pekerja-pekerja aku tu bila berdepan dengan aku yang sakit ni.”
          “Boleh, no hal. Oklah, aku mintak diri dululah.” Johan mengangkat tangannya kepada Rusdi.
          Rusdi sempat berpaling. “Fika ada melawat tak sejak kau admitted???”
          Johan hanya menggelengkan kepalanya. Sama seperti yang dia telah bayangkan sebelum ini. Dr. Fazlin pula, walaupun hanya berlakon tetap mengambil serius tentang ‘penyakit’ abangnya.
          Pernah dia menyuruh dan memaksa abangnya mengambil ubat sebenar yang dibawa pulang dari hospital. Memang kerja gila…

Johan duduk bersantai di balkoni biliknya. Selepas heboh peristiwa kemalangannya, adiknya telah berpindah ke rumahnya bersama keluarga. Kononnya untuk menjaga dan mengembalikan ingatannya.
Papa dan mama pun turut diberitahu tentang perkara ini. Serta-merta mereka pulang dari menjelajah Eropah. Namun hanya sbentar sahaja selepas memastikan Johan tak apa-apa dan Dr. Fazlin yang menjaganya. Mereka kembali semula ke UK untuk menguruskan syarikat mereka di sana.
          Jiwanya terasa lapang sedikit apabila tidak menerima panggilan yang bukan-bukan daripada Fika semenjak dia accident lagi. Dia sudah tahu apa yang diinginkan oleh Fika dari dirinya.
          Namun begitu, jauh di sudut hatinya, dia berharap ada seseorang yang ikhlas dan boleh menerima dirinya dalam keadaan begitu. Dia dah memberitahu kepada Dr. Fazlin yang dia ingin melakonkan watak itu sehingga dia menjumpai orang seperti itu.
          Melongo Dr. Fazlin dibuatnya. Pada mulanya Dr. Fazlin sangat tidak setuju dan membangkang idea tersebut. Tapi selepas puas memujuk dan merayu, akhirnya Dr. Fazlin juga bersetuju. Cuma apa yang akan terjadi andai rahsia ini pecah terburai, Dr. Fazlin tak mahu dirinya dipersalahkan.
          Dia memandang di dada langit yang penuh dengan bintang-bintang berkelipan terang. Dia mengusap di belakang tengkuknya. Sayup-sayup kedengaran pintu biliknya diketuk.
          “Masuklah.” Kuat suara Johan.
          Dr. Fazlin terus masuk ke dalam bilik abangnya. “Abang… Abang tengah buat apa?? Faz mengganggu tak ni???”
          Johan menggelengkan kepalanya dan menyuruh adiknya duduk di sebelahnya. “Kenapa tak tido lagi? Kata esok keje…” Johan memandang wajah lesu adikmya.
          Bukan dia tak tahu kenapa adiknya begitu. Sejak mereka tinggal bersama, barulah Johan mengetahui keadaan Dr. Fazlin jika suaminya tiada kerana outstation lama ke luar negara.
          “Tak boleh tidolah abang. Faz bukan macam Izwan, senang nak tido.”
          “Eleh, macamlah abang tak tau kenapa. Tak ada bantal peluk kat sebelahkan, kan, kan…” meleret senyuman Dr. Fazlin. ‘Agaknya Aiman mendodoikan dia tido tak???’ hati Johan berkata-kata.
          “Abang, Faz nak tanya sikit. Kenapa sampai macam ni sekali abang buat hanya untuk mengetahui kejujuran dan keikhlasan orang terhadap abang??? Apa yang abang dapat dari semua ni?”
          Johan mengeluh perlahan-lahan. Melepaskan apa yang terbuku dalam hatinya.
          “Kerana abang tau, selama ni orang hanya bertopeng dengan abang. Abang langsung tak dapat tengok wajah sebenar diorang. Faz nak tau apa yang abang akan dapat dari semua ni???” Dr. Fazlin terus menganggukkan kepalanya.
          “Seorang isteri.” Ringkas dan bersahaja kata-kata yang terlontar keluar dari mulut Johan.
          “Tapi bukankah itu hanya lahir dari perasaan simpati???”
          “Sebenarnya tak. Tu bukan simpati sebenarnya tapi ikhlas dari dalam hati. Bila ‘dia’ ikhlas dan dapat terima diri abang yang ‘sakit’ ni, ‘dia’ akan menjaga diri abang dengan penuh baik. Malah perasaan sayang dan cinta jauh lebih dalam dari pasangan kekasih biasa.” Jelas panjang lebar Johan kepada adiknya.
          “Habis tu, kenapa orang selalu kata simpati bukan cinta???” soal Dr. Fazlin pelik malah keningnya sudah bertaut.
          “Hai Dr. Fazlin. Takkan benda-benda macam ni pun tak tau… Cikgu tak ajar ke masa sekolah dulu.” Usik Johan sambil mencubit lembut pipi adiknya. Sudah lama dia tak dapat untuk bermanja-manja dengan adiknya semenjak adiknya sudah berumahtangga.
          Dr. Fazlin mengusap pipi yang sedikit perit kerana cubitan abangnya. Walaupun nampak perlahan tapi sakitnya tetap terasa. “Abang jangan nak mengarutlah. Mana ada benda-benda macam ni cikgu ajar. Orang tanya betul-betul, dia main-main pulak.” Terus Dr. Fazlin menarik muka masam.
          Johan tergelak melihat telatah adiknya yang begitu mencuit hati. “Abang bagi pendapat abang. Kalu orang lain nak kata apa, tu diorang punya pasallah. Selagi hati abang teguh dengan pendapat abang, tak ada sape dapat mengubahnya tau.”
          Dr. Fazlin hanya membuat wajah selamba. Dia tahu prisip hidup abangnya yang tak mudah mengalah selagi kata hati dipercayai.
Kemudian, dia meminta diri untuk masuk tidur kerana hari semakin jauh malam. Namun, sebelum keluar dari bilik, dia sempat berpaling melihat abangnya duduk mengelamun jauh.
          Dr. Fazlin berharap abangnya mendapat apa yang telah diharapkan selama ini sebalik lakonan semua ini. Dia tak mahu abang kesayangannya sedih dan kecewa. Sedangkan berlakon pun, dia sudah separuh mati merisaukan akan abangnya.
          Berkali-kali juga Johan mengingatkannya bahawa semua ni hanya lakonan semata-mata.


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

1 comment: