Recent Posts

Thursday, 17 January 2013

Seindah Cintamu




Bab 24

“Oh, Ju dah kahwin. Ingatkan masih anak dara masa mula masuk kerja tadi. Erm, takde peluanglah pekerja lelaki nak mengorat Ju.” Mardhiyah membelanja Julia makan tengah hari di restoran yang berdekatan.
          “Ju tak nak layanlah semua tu. Ju dah ada suami, Ju dah ada kehidupan rumahtangga yang aman dan bahagia.” Julia cuma tersenyum untuk menggambarkan yang dia memang bahagia tika itu setelah Mardhiyah bertanyakan status dirinya.
          “Suami Ju tak kata apa bila Ju cakap Ju nak bekerja ni?” Tanya Mardhiyah sambil menyuapkan nasi ke mulutnya.
          “Suami Ju yang izinkan. Bila dia izinkan, Ju rasa sangat gembiralah. At least Ju boleh tolong dia serba sedikit, kan.” Julia berasa rindu pula kepada Johan. Kebiasaannya sekarang ni, dia akan menyediakan makan tengah hari untuk Johan.
          “Suami Ju kerja apa?” Mardhiyah mula mengorek serba sedikit tentang Julia. Dia sendiri berasa curiga apabila Julia datang bekerja setelah berjaya temuduga sedangkan dia sendiri pasti tiada temuduga yang untuk kemasukan pekerja baru buat masa ini. Mungkin sudah tertulis rezeki Julia dapat bekerja di situ, bisik hati Mardhiyah.
          “Suami Ju cuti sakit. Erm, Mar sekarang ni hampir waktu habis lunch hour. Ju tak solat lagi ni, kita balik ke office boleh?” Julia cuba mengalihkan topik sambil memandang ke jam tangannya agar Mardhiyah tidak bertanya lagi mengenai hal peribadinya.
          “A’ah lah Ju. Dah hampir pukul 2. Jom, jom, jom. Nanti tak sempat pulak. Sekarang ni susah tau Ju lebih-lebih pagi hari waktu masuk pejabat. Yelah, dulu kita gune punch card, bolehlah nak cilok-cilok tu suruhkan orang punch kan. Tapi sekarang ni dah guna system thumbprint, erm, memang tak boleh nak cilok-cilok dah.” Mardhiyah segera ke kaunter untuk membayar jumlah yang mereka makan.

“Ni laporan yang kau mintak tu, tapi aku rasa aku dah e-melkan pada kau kan. Ni tetiba mintak hardcopy, semua laporan tender pulak.” Johan asyik menilik setiap fail yang menyimpan setiap data syarikat.
          “Aku bukan apa, aku rindu sangat dah pada syarikat tu. Dah berapa bulan dah aku tak masuk kerja. Kesian kat kau jugak terpaksa buat kerja aku ni. Takpe-takpe, nanti aku bagi bonus lebih sikit.”
          “Banyaklah kau bonus tu, silap-silap tahun depan pun entah dapat entah tak. Hahahaha.” Rusdi meneruskan suapannya sehingga habis. Johan masih belum makan walaupun dia terasa lapar, lebih fokus kepada meneliti setiap laporan.
          “Kau cakap kau lapar, ni tak sentuh pun makanan yang aku beli tu.” Bungkus polisterin tak terusik dan tak tersentuh pun, Johan membandingkan setiap laporan yang diterima dengan data dalam laptopnya.
          “Di, Fika macam mana kat syarikat tu? Dia buat kerja tak? Ke tahu mengarah orang je?”
          “Fika tu sejak kau takde kan, tak masuk kerja makin melampau perangainya. Takkan kau tak ingat yang aku cerita bulan lepas, sesuka hati dia pergi pecat Syida setiausaha kesayangan kau.” Rusdi mula membuka segala cerita yang telah terjadi selama ketiadaan Johan.
          “Nasib baik kau bagi tahu aku lepas tu, boleh jugak aku suruh Faz pergi jenguk sekejap masa tu. Masa tulah adik ipar aku cakap, first time dia tengok bini dia mengamuk kat Fika. Faz memang tak suka Fika tu dari awal lagi. Aku pun kesian kat Syida.” Berubah muka Johan bila Rusdi menyentuh perkara pemecatan Syida yang dilakukan oleh Fika.
          “Betul cakap kau, aku sendiri terkejut bila tengok adik kau marah masa tu.” Muka Rusdi sangat teruja seakan perkara itu sangat menggembirakannya.
          “Cuba kau cerita kat aku, macam mana tu boleh terjadi tu. aku puas tanya adik aku, sepatah haram pun dia tak cerita kat aku. Aku tahu-tahu dia cuma cerita yang Syida dah masuk kerja balik. Tu ajelah.”
          “Macam ni, takde angin takde ribut, Fika pergi jumpa Syida bagi surat pemecatan tu. Aku masa tu takde kat office pulak sebab aku pergi tengok tapak projek kita kat Terengganu lepas kau suruh sebab ada kes ada orang main duit belakang ni kan, kalau aku ada kat office time tu takdenya Fika nak pecat Syida.” Johan terangguk-angguk mendengar cerita Rusdi.
“Aku balik tulah baru aku tahu, tu pun terserempak yang masa Faz mengamuk tulah. Kan lepas Syida kena pecat tu, memang Syida tak datang kerjalah sampai dia datang dengan adik kau, Faz. Fika tak perasankan adik kau ada dalam office kau masa tu, memang kuat gila suara dia menengking Syida suruh keluar. Setiausaha yang Fika lantik tu, Faz pulak yang pecat. Memang Fika menengking jugaklah pada Faz tu.”
Tak sempat Rusdi habiskan cerita dia, Johan menyampuk, “Faz pun kena tengking oleh Fika? Melampau betul minah tu, aku sendiri pun tak pernah tinggikan suara aku dengan adik aku. Jangan cakap aku, suami dia si Aiman tu pun tak pernah.” Marah betul Johan bila mendengar cerita Rusdi yang baru separuh jalan tu.
“Nanti dulu, aku tak habis cerita lagi ni. Faz cakap memang dia tak kerja kat situ, tapi dia ada share dalam company tu so dia ada hak. Faz siap cakap kalau benda ni terjadi lagi, dia sendiri tak teragak-agak untuk pecat Fika dari syarikat tu dengan sokongan papa kau. Papa kau tahu kot hal ni.”
“Oh, papa aku tahu, aku ingatkan Faz pergi selesai antara dia dengan Fika je. Tapi bagus jugak kalau papa aku tahu, aku nak sangat mama aku tu tersedarlah dengan perangai buruk si Fika tu.” Kepala Johan tergeleng-geleng mengenangkan sikap mamanya yang terlalu memikirkan darjat dan pangkat. Bukan dia tak tahu, masa dia berkahwin dengan Julia pun, mama menanyakan rasional Mak Mah kahwinkan mereka berdua.
“Tapi memang tu aku tak sangkalah adik kau boleh marah sampai macam tu. Syida pun aku tengok kesian jugak, dahlah ada krisis dengan suami dia pastu Fika pergi pecat pulak. Teraniaya dia bila semua ni terjadi.” Rusdi turut berlega hati apabila Dr. Fazlin bertindak untuk masuk campur dalam urusan begini.
“Krisis apa pulak antara Syida dengan suami dia?” Johan tahu Syida sudah berkahwin, sebelum dia bekerja lagi. Setahu Johan dari cerita-cerita pekerja lain, Syida berkahwin muda ketika dia dan suaminya belajar lagi.
“Aku pun tak tahu mana krisis rumahtangga orang ni. Orang yang duk bercerita yang suami Syida tu kahwin lain pastu lepas tangan macam tu aje terhadap Syida dan anak-anak. Tapi Syida takdelah pulak nak buka mulut sangkalkan semua tu. Dia diamkan aje, yelah hal rumahtangga ni buat nak pergi cerita kat orang. Orang lain pun macam dah takde cerita lain nak digosipkan.” Johan termenung dan seakan berfikir selepas mendengar cerita Rusdi tu.
“Aku kan kadang-kadang ni marilah terfikir, kalau isteri curang kita orang perempuan ni jahat. Tapi kalau suami pulak, dah bahagia dengan isteri bahagia dengan anak-anak boleh pulak buat macam tu. Isteri pun boleh rasa yang dia tu dikhianati.
Aku tahu poligami ni digalakkan dalam Islam adalah untuk membela wanita yang layak seperti janda ke, di samping orang lelaki itu sendiri mempunyai kemampuan. Tapi berbini lebih ni sebab isteri dah tua, dah tak macam mula-mula kahwin. Boleh ke alasan macam tu.” Tangan Johan sudah menongkat dagunya sambil dia memerhati sahaja bungkusan makanan yang sehingga itu dia tidak makan lagi.
“Aku pun tak nak cakap lebih-lebih, Jo. Karma hidup ni kita tak tahu. Sedap kita mengata kat orang, sekali Allah nak tunjuk pada kita. Diberinya ujian begitu, sape tahu kan. Apa-apa pun doa jelah yang paling baik untuk Syida tu. Yang sekarang ni pulak, yang kau tak makan nasi yang aku beli ni pasal apa. Aku tahulah lauk tu mungkin tak sesedap bini kau masak...”
“Tak payah nak sentap-sentap sangat dengan akulah. Nanti aku makanlah tu. Aku memang lapar pun cuma bila aku dengar banyak benda yang terjadi dalam company tu, aku rasa aku kena bertindak sekarang ni. Sampai selera makan aku pun boleh terganggu sekarang ni.” Johan memikirkan apa yang patut dia buat sekarang ni. Adakah sudah sampai masanya dia berterus-terang dengan Julia atau tidak? Dia pun mahu membetulkan apa yang tidak betul antara dia dan Julia.
Rusdi yang memerhati Johan yang senyap dan berwajah serius tu terus mencari idea, “Kau nak tahu tak macam mana bini kau bekerja untuk first day dia? Hahaha. Memang kelakar sampai aku yang dalam pejabat tu pun sakit perut duk tahan ketawa.”
“Macam mana, tapi aku memang boleh bayangkan dah masa kau telefon aku cerita yang kau tersilap letak dia dalam department tu. Mesti dia macam blur kan. Hahaha.” Terus muka Johan berubah ceria dan teruja untuk mendengar cerita yang selanjutnya.
“Agak macam tulah, macam kalut pun ada bila awal-awal lagi Mardhiyah dah bagi tugasan pada dia. Hahaha.”
“Mar pun macam nak buli bini aku je. Tak sampai satu hari kerja dah bagi task yang susah-susah.” Johan dah tergelak-gelak dengan Rusdi. Mereka terus berbual dan berborak lama. Sudah lama mereka tidak meluangkan masa begitu sebagai sahabat baik.

Rusdi masih rancak berborak dengan Johan di kondonya sehinggakan tidak perasan bahawa masa rehat tengah hari sudah habis. Itu pun dia tersedar apabila dia minta tumpang untuk solat zohor itu pun masih sempat lagi berbual panjang dengan Johan.
          Lama dia tak menjenguk Johan selepas Johan kahwin, nak buat mcam mana lagi bila semua perkara nak kena sorok dari isteri sendiri, kata Rusdi bila Johan mengatakan sudah lama dia tidak berjumpa dengan Rusdi.
          “Dahlah Jo, aku nak masuk kerja dah ni. Kan bos potong gaji pulak sebab masuk lambat. Hahaha.” Kata Rusdi sambil menyarung kasut di hadapan pintu kondo Johan.
          “Bos kau baik hati, takdenya dia nak potong gaji kau. Tapi kau jangan buat hal pulak bila bos kau kata macam tu. Hahaha.” Johan turut keluar untuk menghantar sahabatnya walaupun sehingga tempat lif sahaja.


silalah klik di sini... http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment