Recent Posts

Monday, 25 June 2012

sedih dahulu kot, bahagia kemudianlah...




“Aku benci kau, benci kau!!!” tengking lelaki tu sambil menolak aku agar menjauhkan diriku daripadanya. Aku gelisah di tempat tidur. Peluh mericik penuh di dahiku. Akhirnya aku terjaga sendiri.

          Termengah-mengah aku sendiri di tempat pembaringan. Sungguh trauma aku dengan kenangan itu. ‘Sampai bila aku nak hidup dalam ketakutan macam ni.’ Soal aku sendirian.

********

Esokkannya aku terus menceritakan mimpi aku tu kepada sahabat baik aku, Mardhiyah. Aku semakin tidak tenang kerana semakin kerap mimpi tu datang menjengah ke dalam tidurku. Semakin ngeri aku rasakan.

          “Aku rasa kau patut mintak maaf dari dia sebab perbuatan kau tu dulu.” Cadangkan Mardhiyah kepada aku. Dari dulu sampai sekarang, Mardhiyah menasihatkan aku begitu.

          “Eh, bukannya aku tak pernah mintak maaf pun. Dia tu yang tak mau maafkan. Salah dia la patutnya sekarang ni sebab tak mau memberikan kemaafan sesama Islam. Kan, kan…” Jawab aku balik kerana tak nak mengalah.

          “Ikut kaulah. Malas aku layan kau ni. Orang suruh bukannya nak dengar. Wat bazir air liur je kalau cakap dengan kau ni. Sekarang ni baru kau tau dahsyatnya dia kalau bila membenci dan marah, kan.” Kata Mardhiyah lagi. Kata-kata tu ibarat bedil yang seakan membunuh diri aku yang cuba untuk bertahan dari mengingatkan kenangan yang aku rasakan sangat menyedihkan dan memeritkan hidup aku selepas kejadian itu.

          Bila aku fikirkan lagi, ketika tu aku cukup muda dengan usia 14 tahun yang sememangnya sangat tidak matang tu, ditambah pula dengan kemarahan seorang senior yang aku minat dari kecil lagi.

          Aku akui bila aku terkenangkan peristiwa tu, airmata mengalir dalam diam kerana menangis menyesal dengan perbuatan aku dulu.

*********

“Alhamdulillah.” Ucap ayah bila melihat pada slip UPSR aku yang mendapat 5A untuk semua subjek yang aku ambil. Pada tahun itu, sekolah aku mencapai peratus kelulusan yang tertinggi. Kiranya batch tahun 2004 masa tu memang hebat-hebat belaka.

          “Lepas ni nak sambung kat mana? Sekolah berasrama penuhlah ya.” Kata ayah. Tapi bertentang pula dengan hati aku. Sebenarnya dalam diam, aku pernah menyoal pada umi ku dulu, bertanyakan Abang Asyraff bersekolah di mana.

          Memang bukan niat yang betul bila untuk menyambungkan pelajaran ke sekolah agama dengan niat demi seorang lelaki tapi lelaki itu yang selama ini menjadi sumber inspirasi aku.

          Lain pula tanggapan umi dan ayah aku bila mendengar pilihan aku untuk ke sekolah agama yang cukup terkenal di Kuala Terengganu itu. Cahaya kegembiraan terpancar di wajah umi dan ayah, tapi sebaliknya perasaan berdosa pula merajai di jiwa. Namun begitu aku berjanji, akan berusaha sebaik yang mungkin di sekolah itu.

********

Hari pertama pendaftaran, sudah aku nampak kelibat Abang Asyraff yang sedang menjaga di meja barangan koperasi untuk pelajar muslimin. Nak melompat hati aku, tapi kenalah cover-cover sikit, nanti ayah tahu. Sukanya aku dalam hati ni.

          “Maaflah dik. Barang koperasi dah habis, baru sekejap tadi akak pengawas pergi ambiknya. Boleh adik tunggu sebentar.” Kata kakak pengawas yang memakai baju kurung sekolah berwarna hijau pucuk pisang.

          Kebetulan pula ayah hendak cepat kerana seperti kebiasaannya juruaudit akan datang ke pejabat ayah. “Tapi kak, ayah nak cepat ni. Takde dah ke kat bawah meja tu. Lama pulak saya nak menunggu ni.” Gesa aku pada kakak tu.

          “Kalau macam tu, adik kena pergi kat bahagian muslimin lah. Mintak pada abang yang sedang menjaga tu.” kata kakak tu. terus saja hati aku bergetar. ‘Mintak dari Abang Asyraff??? Ya Allah, bahagianya.’

          Aku terus menarik tangan ayah dan menuju pada meja koperasi bahagian muslimin, dengan kata lain menuju ke arah Abang Asyraff. Tapi yang melayan aku bukannya dia, orang lain. Hampa juga hati ni bila sampai di meja itu, Abang Asyraff dah tiada di situ.

          Dah sampai kat kereta, ayah berpaling bila ada orang menegurnya dari belakang. Terdiam aku seketika bila melihat ayah dah berjabat tangan dengan Abang Asyraff. “Ain, kenalkan ni Asyraff, anak pak cik Shukri. Jiran depan flat rumah kita je ni.” Terang ayah tapi aku dah lama kenal sebenarnya malah namanya terisi dalam hati ku ini.

          ‘Senyum jelah, control ayu Ain. Baru dia boleh jatuh cinta nanti.’ Kata hati aku. Berbalas senyuman begini buat aku meroyan sekejap kat rumah, dalam bilik sorang-sorang.

          Hari-hari aku lalui biasa saja cuma di awal pagi aku dah dapat melihat mukanya yang aku rindu sangat-sangat. Tak perlu dengan itu, dapat melihat tempat duduknya di dalam kelas pun dah cukup bagi aku.

          Aku pernah berkongsi rahsia dengan sahabat aku, Syahirah, mengenai Abang Asyraff. Kebetulan kakaknya satu batch dengan Abang Asyraff. Banyaklah info mengenai Abang Asyraff ni aku tahu.

          Sampailah suatu hari, Syahirah meletakkan secebis kertas kotor dalam genggamanku. Aku ingat kertas itu mahu dibuang kerana mejaku berhampiran benar dengan tong sampah. Terus aku mencampakkannya dan masuk.

          Membuntang mata Syahirah bila melihat perlakuan aku tu. “Hoi, nombor tepon ‘spek’ kau dalam tu. Pergi buang pulak.” Marah Syahirah. Tercengang aku sebentar dan menunggu cikgu menamatkan pelajaran pada tengah hari tu. Habis je kelas, tong sampah tu aku terus terbalikkan, lagi rumit bila semua sampah bertaburan di atas lantai. Masalah betul aku ni kan.


Tapi akhirnya aku dapat juga nombor telefon ‘spek’ aku. Spek tu kiranya bahasa kod antara aku dan Syahirah. Biasalah sekolah agama begini, muslimin dan muslimat pun jika ingin berborak ada batas-batasnya. Aku sokong juga, dengan cara begini, perlakuan anak-anak muda terkawal.


Lama aku menyimpan nombor telefon tu. hampir setahun barulah aku mempunyai kekuatan untuk menjalankan misi untuk berkenalan dengan Abang Asyraff tapi menggunakan identiti lain.

          Bulan oktober, 2006 barulah aku mulakan kerja ni. Bukan apa, kata Syahirah, Abang Asyraff dah tingkatan 5, aku pun dah tingkatan 2. Tak lama lagi, Abang Asyraff dah nak habis, aku pun dah pindah rumah. Tidak lagi berjiran dengan Abang Asyraff.

          Kononnya tersalah meseg akhirnya menjadi teman mesra bila keserasian antara kami tu ada. Hampir setiap malam, Abang Asyraff akan menelefon aku. Katanya rindu jika tidak mendengar suara aku. Pada mulanya aku bahagia sangat-sangat tapi rasa bahagia itu, lama-lama hilang bila aku menipu dengan cara begini.

          Hampir 7 bulan juga kami berkawan dalam telefon, hinggakan Abang Asyraff menyatakan keinginannya untuk berjumpa dengan ‘Farisya’ yang dia sayang itu. Nak tercabut jantung aku tika itu.

          Aku terus berselindung dan menyatakan aku berada di tempat yang jauh jika ingin bertemu sekalipun. Kiranya aku tak dapat memenuhi permintaannya sebelum dia berangkat ke Jordan untuk menyambung pelajarannya di sana.

          Aku masih ingat lagi tarikh 7 April 2007, yang menjadi tarikh kebahagiaan kepada Mak Su yang menamatkan zaman bujangnya, dan menjadi detik hitam dalam hidupku. Aku tidak menyangka bahawa ayah telah menjemput pak cik Shukri dan keluarganya datang ke kenduri itu.

          Pak cik Shukri adalah jiran baik ayah di rumah lama kami. Oleh itu, ayah mahu menghidangkan sendiri makanan di dalam rumah untuk keluarga pak cik Shukri. Aku hanya ingin mengusik Abang Asyraff yang sedang makan, tetiba handphonenya berbunyi. Kelam kabut dia menggagau handphonenya dalam poket baju melayu. Bila dia ingin mengangkatnya, aku terus matikan talian.

          Begitulah sampai dia sudah habis makan. Umi menyuruh aku ke kedai untuk membelikan sirap bancuhan. Handphone aku, aku letak di tepi pintu dapur dan terus ke kedai. Kesilapan yang aku tak sepatutnya buat dengan meninggalkan telefon di merata tempat.

          Bila aku balik, aku melihat Abang Asyraff menayangkan handphone aku di tangannya. Mungkin muka aku pucat, tapi aku cuba buat seperti tiada apa-apa. Abang Asyraff memberikan handphone aku, dan 11 miscalls daripadanya.

“Tak sangka kau ni penipu.” Bisik Abang Asyraff dan terus berlalu. Aku terkedu, terdiam, tercengang dan segala ‘ter’ lah. ‘Ya Allah, apa aku dah buat ni.’

Malam tu, barulah aku menghantarkan meseg meminta maaf tapi lain pula dengan balasan dari Abang Asyraff. “Aku tak nak tengok nombor kau naik kat tepon aku lagi. Kalu aku jupe kau lepas ni, tak teragak-agak aku tumbuk kau. Dan ingat, aku takkan maafkan kau sebab menipu aku begini.” Menggigil juga tangan aku selepas membaca meseg itu.

Aku cuba hubunginya, tapi handphonenya telah dimatikan. Lama juga aku cuba menghubunginya tapi tiada balasan. Last-last umi aku bagitahu Abang Asyraff dah berangkat ke Jordan. Sedihnya hati ini, menyesalnya diri ini, tuhan saja yang tahu.

Bertahun aku cuba melupakan kenangan itu, sekarang aku dah berusia 20 tahun. Hampir setiap detik aku dihantui dengan perasaan bersalah. Pernah 3 tahun yang lalu, ketika aku di tingkatan 5, aku cuba meng’add’nya di facebook tapi terus di’block’nya aku dari menjadi kawannya.

          Sekarang pula, mimpi tu menjadi igauan ngeri setiap malam. Dan kerana Abang Asyraff juga, aku lebih selesa menyendiri. Bukan tak ada yang meminta untuk bercinta tapi perasaan takut itu terletak tinggi dalam hati ini.

********

Tak tenang aku hidup begini. Apalah yang ada kat Kuala Terengganu melainkan Mydin Mall dan Giant Hypermarket. Pusing-pusing pun tempat serupa juga. Punyalah luas dalam giant ni, ada juga dada manusia yang dahi aku terhantuk. Pelik tapi benar.

          Bertentang mata dan aku rasa macam nak pengsan. Rupanya dia yang aku langgar. Masya-Allah, Allahu akbar. Ucap aku dalam hati. Semakin tampan cuma riak wajahnya yang tersangatlah serius bila aku mengangkat muka.

          Tanpa kata maaf, dia terus berlalu dan aku hanya memerhati dengan hati yang sayu bila dia berbuat begitu. Untuk sekian kalinya, aku menjerit namanya di ruang legar Giant tu dan melaungkan bahawa aku meminta maaf darinya. Hilang perasaan malu aku menjerit di kalayak ramai begitu.

          Mungkin dia malu aku berbuat demikian, terus tangan aku dicengkam dan ditarik kuat agar aku mengikutnya. Laju sahaja dia membawa kereta.

          “Diam je, bukan ke selama ni banyak cakap ke? Ke dah jadi bisu bila menjerit tadi?” sinisnya bila aku dengar dia berbicara sedemikian.

          “Dah jadi baik ke, bila bertaubat dari jadi penipu ni.”

          “Erm, aku cakap dengan stereng rupanya.” Sindir dia lagi.

          Aku memejamkan mata rapat-rapat kerana tak sanggup untuk terus menghadapi situasi begini. Rasanya sekejap sahaja dia memandu, kereta dah berhenti di hadapan pintu pagar rumahku.

          “Mar, bila kau sampai Terengganu ni? Tak bagitau aku pun.” Terkejut bila aku masuk ke dalam rumah melihat keluarga pak cik Shukri dan sahabat baikku di UiTM berada di rumahku sekarang.

          “Aku jadi wakil saudara aku, Ain. Abang sepupu aku dah lama nak masuk meminang kau. Cuma aku je yang baru sekarang ni ada masa sikit dan kebetulan abang sepupu aku baru je habis belajar kat Jordan.” Tersengih-sengih Mardhiyah pada aku.

          “Aku tak paham apa ni.”

          “Nantilah kau paham, sekarang ni boleh tak kau terima je, Ain. Ayah kau, umi kau, semuanya dah setuju. Cuma tunggu keputusan kau je ni.”

          “Ain, ayah terima dah ni. Ain boleh terima kan bila ayah buat keputusan macam ni.” Tak sempat aku bertanyakan Mardhiyah keputusan untuk apa, dah disampuk oleh ayahku.

          “Keluarga pak cik Shukri nak kita buat secepat yang mungkin. Benda yang baik tak elokkan kita lambatkan.” Lagi aku tak faham bila ayahku berkata demikian. Lagi aku tak faham apa pula pak cik Shukri nak buat ni.

          Hampir nak senja tu barulah keluarga pak cik Shukri meminta diri dan aku hanya berkurung di dalam bilik sambil memikirkan sebarang kemungkinan bila umi memberitahu bahawa aku dipinang oleh keluarga pak cik Shukri.

********

Bila semuanya dah selesai, aku hanya duduk di celah tepi katil sambil menghilangkan penat. Tak sangka usia yang begitu muda aku sudah bergelar seorang isteri kepada Dr. Ahmad Asyraff bin Ahmad Shukri.

          Perasaan berdedar tu semakin rancak bila melihatkan Abang Asyraff menutup pintu bilik dan menguncinya. ‘Macam mana ni, silap-silap haribulan penumbuk yang aku dapat nanti.’

          “Erm, takkan nak tidur celah katil kut. Nanti keluar berita pulak pengantin baru tersekat di tepi katil pada malam pertama. Hakhakhak.” Seronoknya Abang Asyraff ketawa begitu.

          “Dah tu bila nak bercerai ni?” Lain yang aku nak tanya, lain pula yang aku berkata.

          “Apa yang Ain cakap tadi?” Hilang terus senyuman di bibirnya.

“Takde papelah, tersalah tu, tersalah.” Kalutnya aku sekarang ni. Perasaan takut bercampur berdebar bercampur gelisah dalam hati ni.

“Abang sayang Ain.” Tu je yang aku dapat dengar sebab perlahan sangat dia ni bercakap. Aku buat muka innocent yang tak faham apa-apa tu dengan harapan dia ulang balik apa yang dia katakan tadi.

Tetiba dia menggenggam erat jari-jemari ku, dan memandang tepat ke dalam anak mataku. “Abang sayang sangat pada Ain. Abang minta maaf jika perbuatan abang selama ni buatkan hidup Ain tak tenang.” Dia menarik aku ke dalam pelukannya, pada asalnya aku malu untuk berbalas tapi inilah lelaki yang aku semai cintanya di hati ini.

“Macam mana Ain nak hidup tenang, abang. Orang yang Ain suka membenci Ain.” Ujar aku perlahan. Memerah muka aku menyebut panggilan abang tu padanya.

“Abang tau benda ni terlalu cepat untuk Ain, usia Ain pun baru masuk 20 tahun kan. Tapi abang tak nak hilang Ain lagi. Mardhi selalu bercerita pada abang pasal Ain. Lagi abang nekad untuk memiliki Ain bila Mardhi memberitahu Ain sudah banyak kali dirisik orang.” Terenyum aku bila mengenangkan jika dahulu aku yang merisik khabar tentangnya. Kini, dia pula yang merisik khabar mengenai aku.

“Sebenarnya abang dah tau dari awal lagi siapa ‘Farisya’ tu. Cuma abang takde bukti je. Memang pada mulanya abang marah sangat. Tapi selepas tu, setiap hari abang melihat telefon. Sunyi tanpa meseg, takde lagi deringan nada special bila orang tu call.” Cerita Abang Asyraff. Aku cuma diam tidak menyampuk. Lama kami diam seketika, mengimbas kembali apa yang telah aku buat padanya, dan apa yang telah dia lakukan padaku.

“Kita bina bahagia kita bersamanya dalam rumahtangga kita nanti. Lepas ni sayang bersedia tau. Abang nak solat isyak dulu. Lepas tu nanti abang bagi salamnya. Bersedia tau.” Usik Abang Asyraff sambil menyelamatkan diri di dalam bilik air. Termalu aku sendiri. Tersenyum aku sendiri di tepi birai katil.

Tak menyangka bertahun aku sedih mengenangkan kenangan lama ciptaan aku sendiri, tapi seperti kata suamiku tadi, selepas ini aku ingin bahagia dengan kenangan baru yang bakal aku cipta bersama suamiku pula. Barulah aku merasakan nikmatnya hidup bila mendung terlebih dahulu datang menghadir tapi pelangi pula menjelma diri selepas itu.



p/s: cubaan pertama saya dalam mengarang sebuah cerpen pendek. Jika mempunyai salah dan silap, harap dimaafkanlah. Kisah ini adalah sebuah kisah benar yang telah dibingkai indah dengan penyusunan ayat dramatis cume nama untuk watak dalam cerpen di atas telah ditukarkan namanya. Hehe…. Harap pembaca semua terhibur.


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz-2u.com/?id=fastlien

No comments:

Post a Comment