Recent Posts

Sunday, 8 July 2012

Seindah Cintamu



Bab 7

Johan membuka flip handphonenya dan terus menelefon adiknya sebaik sahaja melangkah masuk ke pejabatnya. Selepas beberapa kali deringan barulah kedengaran suara orang menyambut panggilan tersebut.
          “Helo.” Johan memulakan perbualan.
          Diam seketika.
          “Faz, abang nak tanya. Penyakit apa yang dia tak ingat apa-apa dan berwatakan seperti budak-budak tu?”
          Diam lagi. Kali ni lebih lama.
          “Owh… Dah tu ada ubat tak?”
Diam sebentar.
“Oklah kalu macam tu takpelah, nak tanya tu jer. Bye.” Johan terus menutup flip handphonenya. Dia terus menyambungkan kerja-kerjanya. Kalau boleh dia mahu semuanya selesai sebelum akhir bulan ini.
Dia menekan intercom. “Syida, suruh Rusdi datang ke bilik saya. Segeranya.”
Tak lama kemudian, dia mendengar orang membuka pintu biliknya. Tersembul muka Rusdi dan terus melangkah masuk.
Ada apa kau panggil aku?”
“Aku nak kau uruskan projek resort di Cherating tu. Ni fail dia.” Johan menghulurkan sebuah fail berwarna biru muda. Sempat juga Rusdi membelek dua tiga muka.
“Kenapa? Bukan kau ke yang uruskan projek ni. Lagipun ni kan projek besar. Hish, tak berani aku.” Rusdi menggelengkan kepalanya.
Ala, kau uruskan ajelah. Nanti-nanti aku pantaulah. Bulan depan aku takde dah kat sini.”
Terangkat kening Rusdi. “Kau nak pergi mana?”
Holiday.” Sepatah perkataan sahaja yang keluar dari mulut Johan. Rusdi yang memandang semakin hairan.
“Kau ni macam tak sihat je aku tengok. Dah makan ubat ke belum?”
“Ya, aku sakit. Tak taulah bila nak sembuh. Ubat bukannya ada kat hospital.”
“Weh, kau cakap apa ni. Jangan main-main macam mana.” Kalut Rusdi dibuatnya.
Johan ketawa berdekah-dekah melihat kekalutan kawannya itu. Rusdi yang merasakan dirinya dipermainkan mula menarik muka.
“Sayang jugak kau kat aku ni ya.” Johan masih lagi ketawa.
“Dahlah tu, cakaplah cepat.” Marah Rusdi.
“Takdelah, aku saje jer tu. Tu baru kau tau. Nanti aku nak test semua orang dengan penyakit aku. Aku nak tengok sape yang betul-betul ikhlas dengan aku.” Terang johan penuh.
“Aku tak paham la maksud kau ni. Penyakit apa pulak ni?”
“Aku nak menyamar jadi budak-budak dan hilang ingatan. Adik aku, Faz, nak tolong aku. Tapi kau jangan cakap kat sape-sape tau. Kalu tak…” Johan memberi amaran sambil menggenggam tangannya.
“Woi, kau ingat aku ni teruk sangat ker, hah? Kita kawan kan dah lama. Takkan kau tak percayakan aku kot.” Rusdi mula menarik muka.
“Aku percaya kat kau tapi kau tu selalu sangat tersasul bagitau kat orang.”
Rusdi terus berpaling dan bertenggek di meja Johan. “Aku taulah aku ni sape. Tapi mana ada aku bocorkan rahsia kau.”
“La, nak touching-touching kat sini pasal apa pulak. Yelah-yelah, kaulah kawan aku dunia akhirat.”
“Nasib baik aku senang dipujuk tau. Weh, adik kau nak buat macam mana?”
“Ntahlah, aku pun tak tau. Kau tunggu jelah. Dah, keluar. Tu jer yang aku nak bagitau.”
“Eleh, menyampah aku.” Rusdi terus membuka pintu dan keluar sebaik sahaja berkata.
Sebenarnya Johan sudah dapat membayangkan penerimaan orang ramai, akan ada tembelang yang pecah nanti. Dia yakin, segala layanan yang diberikan adalah palsu semata-mata, terutamanya Fika. Dia tersenyum lagi.
Dia sempat membayangkan gossip-gosip hangat yang akan diperkatakan tentang dirinya. Malah dia sendiri tak dapat bayang watak yang akan dilakonkan, entah jadi entah tak.
Dia hanya mengeluh perlahan. Dia sudah penat dengan perangai dan ragam manusia yang hanya palsu semata-mata.


P/s: DSP CREATIVE blog... ini pun blog aku jugak... hehehe... 


sila klik pada url tersebut....  http://rm50.biz2u.com/id=fastlien

No comments:

Post a Comment